Daerah

Tragedi di Abdya Warga Gantung Diri Akibat Tekanan Hutang

Foto : Polisi sedang berjaga didepan rumah warga yang meninggal gantung diri (Jimy pratama/Mercinews.com)

BLANGPIDIE (MERCINEWS.COM) – Sebuah peristiwa tragis terjadi di desa Baharu, Kecamatan Blangpidie, Kabupaten Aceh Barat Daya, (Abdya) dimana seorang warga bernama Rizal Fajri ditemukan meninggal dunia dengan cara gantung diri di rumahnya. Rabu (01-05-2024)

Kasat Reskrim Polres Abdya, AKP Erjan Dasmi di Blangpidie, Rabu mengatakan kejadian warga gantung diri ini terjadi sekitar pukul 16.00 WIB di komplek Perumnas, Desa Baharu, Blangpidie.

Menurut laporan, awalnya korban tengah bekerja di SPBU H. Ruslan di Desa Keude Paya, Blangpidie lalu dipanggil pulang oleh istrinya karena ada orang yang menagih hutang di rumah mereka yang berlokasi di Komplek perumnas.

Tidak lama setelah tiba di rumah, sekitar pukul 16.00 WIB, istri korban, Nur Laili, menemukan suaminya telah mengakhiri hidupnya dengan menggunakan selembar kain sarung dan tali ayunan yang terletak di dapur.

Baca Juga:  Lomba Cop Pukat dan Pawang Gurita Hibur Wisatawan Sabang Marine Festival

Nur Laili istri korban langsung menghubungi Razak Asranda (anak kadus). Razak yang mendengar kabar tersebut segera memberitahukan kepada ayahnya, yang menjabat sebagai kepala dusun, lalu mereka bersama warga setempat segera mendatangi Tempat Kejadian Perkara (TKP) dan menemukan korban sudah tidak bernyawa.

Tindakan yang telah diambil oleh pihak kepolisian melakukan olah TKP, mendengar keterangan dari saksi-saksi, membawa jenazah untuk visum, dan menyerahkan mayat korban kepada keluarga dan mengamankan barang bukti berupa tali nilon dan kain sarung.

“Barang bukti berupa tali nilon dan kain sarung sudah kiata mankan untuk proses hukum lebih lanjut,” kata Erjan

Menurut keterangan sementara kata Kasat Erjan, peristiwa ini diduga kuat akibat tekanan hutang yang ditagih oleh pihak koperasi. Namun, metode penagihan yang digunakan oleh koperasi tersebut tidak diketahui, hingga menyebabkan banyak warga yang berutang mengalami kesulitan.

Baca Juga:  Pemkab Abdya Deklarasikan Pemilu Damai

Masyarakat setempat berharap agar pihak kepolisian dapat mengambil tindakan terhadap koperasi-koperasi yang memberikan pinjaman uang kepada masyarakat, yang dapat menimbulkan tekanan berlebihan dan berujung pada tragedi seperti ini.(*)

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

To Top