Dunia

Ulama Syiah Irak Muqtada al-Sadr Sebut Gempa Bumi di Turki-Suriah hukuman Illahi

Muqtada al-Sadr/ Foto net

Baghdad, – Ulama Syiah Irak, Muqtada al-Sadr, memicu kemarahan di dunia maya setelah menyebut gempat dahsyat yang melanda Turki dan Suriah pada Senin lalu dipicu oleh lemahnya respons negara-negara Arab dan Muslim atas pembakaran al-Quran di Eropa.

Sadr sebelumnya memposting pernyataan belasungkawa kepada rakyat Turki dan Suriah setelah gempa berkekuatan 7,8 skala Richter melanda Turki selatan pada Senin pagi.

Sadr sebelumnya memposting pernyataan belasungkawa kepada rakyat Turki dan Suriah, setelah gempa berkekuatan 7,8 melanda Turki selatan pada Senin pagi.

Jika negara-negara Arab dan Muslim telah mengambil sikap terhormat dalam membela al-Quran yang mulia… bahkan jika itu pada tingkat seperti menutup kedutaan Swedia di negara mereka atau mengurangi perwakilan diplomatik, Tuhan Yang Maha Esa tidak akan mengirimkan pesan (gempa dahsyat),” tulisnya di Twitter pada Selasa lalu seperti dikutip dari New Arab, Jumat (10/2/2023).

Baca Juga:  Kim Jong-un siap menyerang musuhnya dengan rudal nuklir “tanpa ragu

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan pada hari Selasa lalu mengatakan gempa itu adalah bencana “terburuk” yang pernah dialami negara tersebut.

Gempa itu memiliki efek menghancurkan yang sama di wilayah luas di Suriah utara, yang telah menderita konflik 12 tahun dan krisis ekonomi yang belum pernah terjadi sebelumnya.

“Jadi untuk berapa lama? Berapa lama lagi jarak dari Tuhan, kitab suci-Nya dan kesucian-Nya?” tanya al-Sadr, saat dia mencela “pembakaran Taurat yang tidak dapat diterima oleh sebagian Muslim” sebagai tanggapan atas pembakaran al-Quran.

Negara-negara Arab dan Muslim di seluruh dunia mengecam pembakaran kitab suci umat Islam pada bulan lalu di Stockholm oleh aktivis anti-Islam Rasmus Paludan, seorang berkebangsaan ganda Denmark-Swedia.

Dia melakukan protes di Stockholm dan Kopenhagen di luar masjid dan kedutaan Turki, pada saat Turki dan Swedia menyaksikan ketegangan yang meningkat atas tawaran negara yang disebut terakhir untuk bergabung dengan NATO, yang sejauh ini ditolak oleh Ankara.

Baca Juga:  Kebocoran dokumen Rahasia AS mungkin berasal dari luar Pentagon

“Jika umat Islam tidak mengambil sikap serius dan nyata, mereka tidak akan kebal dari malapetaka, dan kita telah melihat dengan mata kepala sendiri malapetaka yang menimpa Eropa setelah mereka melegalkan komunitas LGBT, tetapi bagaimana perasaan mereka?” al-Sadr menambahkan ke postingan Twitter-nya, saat dia menambahkan kutipan dari al-Quran.

Beberapa pengguna Twitter mengecam Sadr karena cuitannya, dengan banyak yang menganggap menyalahkan Tuhan atas bencana semacam itu tidak peka dan tidak masuk akal.

“Mengapa gempa bumi tidak terjadi di Swedia? Mengapa terjadi di Turki, yang merupakan negara pertama yang mengecam (pembakaran al-Quran)?” tanya seorang netizen.(*)

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

To Top