Dunia

Bendungan Nova Khakovka Diledakkan, Ukraina dilanda Banjir

ledakan dahsyat mengguncang bendungan Nova Khakovka di Ukraina pada senin malam

KYIV Mercinews.com – Sebuah video menunjukkan sebuah ledakan dahsyat mengguncang bendungan Nova Khakovka di Ukraina pada malam hari.

Setelah itu video lain menunjukkan bagian tengah bendungan itu telah rusak dan air mengalir dengan deras. Juga muncul video aliran deras sungai di bawah bendungan.

Komando operasional selatan Ukraina dilaporkan media independen Rusia Meduza telah mengkonfirmasi sebuah ledakan pada Selasa 6 Juni 2023 dini hari.

Ledakan itu menghancurkan bendungan Nova Kakhovka. Bendungan yang menjaga kota-kota pesisir di wilayah kherson dari reservoir dengan ketinggian air saat ini tertinggi dalam 30 tahun.

Dalam sebuah pernyataan di Facebook militer Ukraina menuduh pasukan Rusia meledakkan pembangkit listrik tenaga air Kakhovka.

Hilangnya bendungan diperkirakan akan melepaskan air banjir ke hilir dan memperburuk kekurangan energi Ukraina setelah berbulan-bulan serangan rudal rusia yang menargetkan pembangkit listrik, dan fasilitas jaringan di seluruh negeri.

Para pejabat di komando operasi selatan mengatakan mereka sekarang menilai skala kehancuran, kecepatan dan volume air yang dilepaskan, dan daerah-daerah yang paling mungkin terkena banjir.

Baca Juga:  Bos Wagner Yevgeny Prigozhin Keluar Dari Rusia Pindah ke Belarusia Tak dihukum

Belum ada pernyataan resmi dari Rusia tetapi bloger militer mengatakan pasukan Ukraina yang meledakkan bendungan tersebut. Walikota Nova Kakhovka yang ditunjuk Rusia menyangkal bendungan jebol. Meskipun video yang beredar di media sosial menunjukkan sebuah bangunan yang hancur bersama air sungai.

Rusaknya bendungan ini dikhawatirkan akan membanjiri ratusan ribu orang yang ada di bawah bendungan. Ini juga bisa menjadi malapetaka bagi Krimea karena akan kehilangan sumber air bersih utama mereka.

Bendungan yang terletak di Sungai Dniper itu telah menjadi titik ketegangan sepanjang perang. Pada bulan Agustus 2023 serangan artileri Ukraina menargetkan jembatan di sepanjang bendungan.

Namun bendungan tersebut terhindar dari kerusakan. Kemudian, pada bulan November pasukan Rusia dengan sengaja menghancurkan sebagian jalan tepat di atas gerbang bendungan

Pihak Ukraina saat itu menuduh Rusia telah menanam banyak peledak di bendungan untuk serangan bendera palsu. Rusia sebaliknya menuduh Ukraina berusaha meledakkan bendungan tersebut dengan HIMARS. Jika akhirnya benar bahwa bendungan itu diledakkan maka hampir pasti saling tuding ini akan terus berlanjut.

Baca Juga:  Israel dan Palestina kembali Memanas Saling Serang di Bantu Lebanon

Yang patu dicermati sejumlah laporan akhir-akhir ini menyebutkan permukaan air di bendungan telah meningkat secara signifikan. Dalam beberapa hari terakhir, waduk telah mencapai tingkat yang lebih mengkhawatirkan dan tampaknya benar-benar mencapai puncak bendungan.

Perkembangan tersebut merupakan perubahan yang dramatis. Karena beberapa bulan sebelumnya ketinggian air di waduk mencapai titik terendah dalam sejarah.

Pada saat itu, pejabat Ukraina menyuarakan kekhawatiran tentang kekurangan air untuk minum, pertanian, dan pendinginan Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Zaporizhzhia di dekatnya.

Pada akhir Februari, ketinggian air berada hampir dua meter di bawah rata-rata biasanya.

Video dan citra satelit terbaru dari akhir tahun lalu menunjukkan bahwa setidaknya tiga gerbang yang mengontrol aliran air melalui bendungan tampaknya dibuka oleh pasukan Rusia yang mengendalikan pembangkit listrik Kakhovka. Itu pada gilirannya memungkinkan air mengalir dengan kecepatan yang mengkhawatirkan. Tidak jelas persis bagaimana ketinggian air naik secara signifikan sejak saat itu. Ada dugaan pasukan Rusia tampaknya membiarkan terlalu sedikit gerbang terbuka untuk mengontrol aliran pencairan salju musim dingin dan hujan musim semi.

Baca Juga:  Serangan Iran ke Israel, Rusia Khawatirkan Terjadi ketegangan di Timur Tengah

Terletak di Sungai Dnieper, bendungan ini adalah salah satu fasilitas terbesar di Ukraina. Kapasitas pembangkit listrik tenaga air tersebut adalah 334,8 megawatt

Dibangun pada masa Soviet pada 1950-an, bendungan Kakhovka memompa air ke kanal Krimea Utara yang dimulai di Ukraina selatan dan melintasi seluruh semenanjung Krimea. Waduk tersebut dapat menampung 18km3 air.

Kakhovka berjarak sekitar 60 kilometer di sebelah timur kota Kherson. Presiden Ukraina Volodymir Zelensky tahun lalu mengatakan jika bendungan itu meledak akan menyebabkan malapetaka dalam skala besar. Ratusan ribu orang di sekitar Dnieper bagian bawah akan terancam banjir, termasuk kota Kherson sendiri.

Ini juga bisa menghancurkan pasokan air ke sebagian besar Ukraina selatan. Serta mempengaruhi sistem pendingin untuk pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhzhia yang bergantung pada reservoir Kakhovka. []

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

To Top