Dunia

Aturan baru Cina memperluas wajib militer memasukkan veteran dan Mahasiswa

Prajurit militer wanita China. REUTERS/Thomas Peter

Beijing, Mercinews.com – Beijing minggu ini mengumumkan revisi kebijakan wajib militernya dan mengatakan bahwa jika China memasuki keadaan perang, para veteran dan mahasiswa terpelajar dapat berharap berada di daftar teratas yang akan disusun.

China telah memposisikan perubahan ini sebagai langkah penting untuk memodernisasi Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) dan untuk meningkatkan efektivitas tempurnya.

Namun, menambahkan warga negara yang paling berpendidikan sebagai wajib militer tidak hanya bertentangan dengan praktik wajib militer tradisional Barat, tetapi juga China.

Mahasiswa akan dipanggil untuk dinas militer di China untuk meningkatkan kemampuan tempur negara itu.

Pemerintah China memposisikan perubahan ini sebagai langkah yang diperlukan untuk memodernisasi Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) dan meningkatkan efektivitas tempurnya.

Aturan baru akan mulai berlaku pada 1 Mei. Penanggung jawab perekrutan tentara baru adalah institusi militer setempat. Kehidupan pelayanan adalah dua tahun.

Ini sesuai dengan konteks modernisasi PLA,” kata Heino Klinck, mantan wakil asisten menteri pertahanan untuk Asia Timur dan atase militer untuk China, Seperti dilansir Fox News Sabtu (15/4/2023).

“PLA secara historis adalah militer yang didasarkan pada wajib militer dari pedesaan. Saya pikir Presiden China Xi Jinping sedang mencoba untuk lebih memperkuat bonafiditas komunisnya dengan memastikan bahwa semua segmen masyarakat China adalah bagian dari pembangunan militer nasional.”

Baca Juga:  Presiden Ukraina Zelensky Kunjungi Pasukan di Dekat Garis Depan Bakhmut

Beberapa universitas top China sudah memiliki departemen militer yang termasuk dalam institusi mereka di mana siswa dapat menggabungkan studi mereka dengan pelatihan militer.

Seorang pejabat tinggi di Komisi Militer Pusat China mengatakan kepada surat kabar PLA minggu ini bahwa perguruan tinggi dan universitas memainkan peran penting dalam perekrutan dan bahwa ada minat khusus pada siswa atau lulusan perempuan dan laki-laki dengan latar belakang sains, teknologi, teknik, dan matematika.

China juga berencana untuk menerapkan proses rekrutmen standar baru yang akan menerapkan langkah-langkah untuk meningkatkan penilaian fisik, mental, dan politik para rekrutan.

Pada akhirnya, Beijing berharap untuk “memberikan jaminan kelembagaan untuk mengkonsolidasikan pertahanan nasional dan membangun angkatan bersenjata yang kuat” dengan “merekrut lebih banyak tentara kaliber tinggi,” menurut pengumuman pemerintah Rabu.

Klinck menjelaskan bahwa revisi kebijakan wajib militer China belum tentu mengejutkan, meskipun waktunya telah menimbulkan beberapa kekhawatiran.

“Saya tidak tahu apa yang lebih buruk: apakah mereka tuli nada atau sengaja mengirim pesan?” dia bertanya.

Pengumuman itu datang hanya beberapa hari setelah anggota parlemen AS melakukan perjalanan ke Taiwan untuk menunjukkan “pencegahan” terhadap agresi China, yang terjadi bersamaan dengan perjalanan presiden Taiwan Tsai Ing-wen ke AS, di mana dia bertemu dengan Ketua DPR Kevin McCarthy.

Beijing menanggapi dengan meluncurkan latihan tempur skala besar di sekitar Taiwan yang mensimulasikan penyegelan pulau itu—mirip dengan latihan yang diluncurkan tahun lalu setelah Ketua DPR saat itu Nancy Pelosi melakukan perjalanan ke Taipei.

Klinck menggambarkan pengumuman wajib militer itu sebagai “sombong” dan mencatat kekhawatirannya bahwa Beijing “sembrono membuat pengumuman kebijakan dengan mengabaikan bagaimana komunitas internasional akan menafsirkannya.”

“Orang Cina biasanya cukup bagus dalam hal pengiriman pesan dan konsistensi,” tambahnya. “Saya pikir ini sekali lagi merupakan indikasi bahwa kita tidak boleh mengantisipasi Partai Komunis China melunakkan pendiriannya di Taiwan, melunakkan pendiriannya di Laut China Selatan atau masalah geopolitik yang diperdebatkan lainnya.”

Baca Juga:  Tentara Bayaran Rusia Sebut Kuasai 70% Wilayah kota Bakhmut Ukraina

Tidak jelas berapa banyak pria usia pertempuran yang akan ditambahkan oleh perubahan kebijakan terbaru China ke lebih dari 2 juta pasukannya, atau bagaimana pasukannya dapat bertahan melawan militer teratas seperti AS.

Pejabat pertahanan Barat telah memperingatkan bahwa Beijing berencana untuk menyerang Taiwan pada tahun 2027, dan tahun lalu Presiden Biden mengangkat alis setelah dia mengatakan akan mengirim sepatu bot ke darat untuk mempertahankan pulau itu dari serangan China.

AS perlu berbicara dengan lembut dan membawa tongkat besar,” saran Klinck mengenai hubungan AS-China. “Kita harus sangat jelas bahwa kita menginginkan hubungan positif dengan China, tetapi dengan syarat yang saling menguntungkan.”

“Itu tidak bisa menjadi hubungan di mana kita menginginkannya lebih dari yang diinginkan China. Dan setiap upaya untuk terlibat dengan China dengan segala cara bukanlah kepentingan nasional kita,” tambahnya.

[m/c]

Sumber: Fox News Digital

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

To Top