Tiongkok jaga jarak ketika Rusia dan Korea Utara memperdalam hubungan

Rabu, 19 Juni 2024 - 16:04 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Presiden Rusia Vladimir Putin dan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un bertemu di Pyongyang, Korea Utara 19 Juni 2024. Sputnik/Gavriil Grigorov/Pool via REUTERS

Presiden Rusia Vladimir Putin dan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un bertemu di Pyongyang, Korea Utara 19 Juni 2024. Sputnik/Gavriil Grigorov/Pool via REUTERS

Beijing, Mercinews.com – Tiongkok bereaksi dengan hati-hati pada minggu ini ketika Rusia dan Korea Utara memperdalam hubungan mereka dan berjanji untuk melawan negara-negara Barat yang dipimpin Amerika Serikat, dan Beijing menghindari pengaturan trilateral apa pun yang dapat mempersulit hubungan mereka dengan negara-negara lain.

Pada hari Rabu (19/6) Beijing menyaksikan dari pinggir lapangan ketika pemimpin Korea Utara Kim Jong Un berbagi “pikirannya yang paling mendalam” dengan Presiden Rusia Vladimir Putin yang sedang berkunjung di Pyongyang.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Tiongkok, Lin Jian, mengatakan dalam pengarahan pada hari Selasa bahwa KTT tersebut merupakan pertukaran bilateral antara Rusia dan Korea Utara, namun tidak menjelaskan lebih lanjut.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Tiongkok memiliki keraguan tertentu mengenai peningkatan kerja sama militer Korea Utara dengan Rusia, yang dapat melemahkan monopoli pengaruh geopolitik Beijing atas Pyongyang,” kata Tong Zhao dari Carnegie Endowment for International Peace.

“Tiongkok juga berhati-hati untuk tidak menciptakan persepsi aliansi de facto antara Beijing, Moskow, dan Pyongyang, karena hal ini tidak akan membantu Tiongkok untuk mempertahankan kerja sama praktis dengan negara-negara utama Barat,” kata Zhao.

Baca Juga:  Indonesia dan Tiongkok perdalam kerja sama investasi dan ketenagakerjaan

Sejak Korea Utara melonggarkan kontrol perbatasan anti-pandemi tahun lalu, perdagangan dengan Tiongkok telah pulih namun keterlibatan politik Kim didominasi oleh Rusia.

Kim melakukan perjalanan pertamanya – dan sejauh ini satu-satunya – pascapandemi ke Rusia untuk bertemu Putin tahun lalu, dan Putin adalah pemimpin dunia pertama yang mengunjungi Korea Utara yang terisolasi secara politik dan ekonomi sejak perbatasan dibuka kembali.

Rusia juga mengambil langkah yang belum pernah terjadi sebelumnya dengan menggunakan rudal balistik buatan Korea Utara, yang dilarang oleh PBB. Resolusi Dewan Keamanan, untuk menyerang sasaran di Ukraina, menurut A.S. dan pejabat sekutu, dan PBB. pemantau sanksi.

Tiongkok menyatakan hubungan “tanpa batas” dengan Rusia hanya beberapa hari sebelum Moskow melancarkan invasi ke Ukraina pada Februari 2022, namun Beijing sejauh ini menghindari penyediaan senjata dan amunisi untuk upaya perang tersebut.

Tiongkok telah bergabung dengan Rusia dalam memblokir sanksi baru terhadap Korea Utara di Dewan Keamanan, namun abstain ketika Moskow memveto perpanjangan panel yang memantau penegakan sanksi.

Seorang pejabat pemerintah Korea Selatan, yang berbicara tanpa menyebut nama, mengatakan bahwa tampaknya ada ketegangan antara Beijing dan Pyongyang terkait ribuan pekerja Korea Utara yang tetap berada di Tiongkok dan melanggar peraturan PBB. resolusi.

Baca Juga:  Militer Rusia hancurkan gudang senjata penerbangan Angkatan Ukraina

Tiongkok sejauh ini merupakan mitra dagang terbesar Korea Utara, dan keduanya memiliki perjanjian pertahanan bersama yang dimulai pada tahun 1960-an, satu-satunya perjanjian serupa yang dimiliki kedua negara dengan negara mana pun.

Hubungan tersebut sepertinya tidak akan berubah, namun keterlibatan Kim dengan Putin dan perilaku mereka yang tidak dapat diprediksi menciptakan ketidakpastian baru bagi Tiongkok, kata Yun Sun, direktur Program Tiongkok di Stimson Center di Washington.

“Sampai ada perkembangan dan kebijakan yang jelas yang menantang posisi Tiongkok, menurut saya Tiongkok bersedia untuk diam saja dan melihat bagaimana keadaannya,” katanya.

Bagi Tiongkok, hubungan yang lebih erat antara Rusia dan Korea Utara mengalihkan perhatian Amerika Serikat, dan hal itu tidak selalu berdampak buruk bagi Beijing, tambah Sun.

“Tiongkok hanya perlu berhati-hati untuk tidak menganggapnya sebagai perjanjian trilateral, yang membawa terlalu banyak tanggung jawab,” katanya.
Meskipun Tiongkok semakin berselisih dengan Washington dalam kebijakan luar negeri dan masalah perdagangan, Tiongkok masih jauh dari paria internasional seperti Rusia dan Korea Utara. Amerika Serikat dan sekutunya, Jepang dan Korea Selatan, menduduki puncak daftar mitra dagang terbesar Beijing tahun lalu.

Baca Juga:  Tiongkok sangat mendukung agenda perdamaian yang diusulkan Azerbaijan

Korea Utara mengeluarkan teguran publik yang jarang terjadi terhadap Tiongkok setelah Perdana Menteri Tiongkok Li Qiang membahas senjata nuklir Korea Utara dengan para pemimpin Korea Selatan dan Jepang pada pertemuan puncak pada bulan Mei.
Kunjungan Putin ke Korea Utara bertepatan dengan kunjungan pejabat senior luar negeri dan pertahanan Tiongkok ke Seoul pada hari Rabu.

“Pihak kami menyatakan keprihatinan mengenai kunjungan Presiden Rusia Putin ke Korea Utara yang dijadwalkan pada hari yang sama, dan Tiongkok menyatakan harapan bahwa pertukaran antara Rusia dan Korea Utara akan berkontribusi pada perdamaian dan stabilitas di kawasan,” kata Korea Selatan tentang diskusi tersebut.

Tiongkok kemungkinan besar akan khawatir jika kemitraan Korea Utara dengan Rusia mengarah pada perilaku provokatif yang membuat situasi regional lebih sulit bagi Beijing, kata Niklas Swanstrom, Direktur Institut Kebijakan Keamanan dan Pembangunan di Swedia.

“Tiongkok ingin melakukan perdagangan, membangun kembali perekonomiannya; mereka mempunyai kekhawatiran lain yang lebih penting,” katanya.

(m/c)

Sumber Berita : Reuters

Berita Terkait

UE memperpanjang sanksi ke Iran selama satu tahun, karena dukung Rusia
Ukraina tidak akan menerima undangan dan keanggotaan NATO sebelum perang berakhir
Analisis audio sebut tiga jenis senjata ditembakkan pada rapat umum Trump
62 hektare hutan terbakar di wilayah Krasnodar Rusia
NATO tidak akan menembak jatuh pesawat Rusia di wilayah udara Ukraina
Latihan bersama angkatan laut Rusia dan Tiongkok dimulai
Trump diselamatkan oleh satu gerakan kepala yang dia lakukannya saat penembakan
Upaya pembunuhan terhadap Trump meningkatkan peluangnya untuk menangkan pemilu AS
Berita ini 32 kali dibaca

Berita Terkait

Senin, 15 Juli 2024 - 23:48 WIB

UE memperpanjang sanksi ke Iran selama satu tahun, karena dukung Rusia

Senin, 15 Juli 2024 - 22:36 WIB

Ukraina tidak akan menerima undangan dan keanggotaan NATO sebelum perang berakhir

Senin, 15 Juli 2024 - 21:06 WIB

Analisis audio sebut tiga jenis senjata ditembakkan pada rapat umum Trump

Senin, 15 Juli 2024 - 19:26 WIB

NATO tidak akan menembak jatuh pesawat Rusia di wilayah udara Ukraina

Senin, 15 Juli 2024 - 19:03 WIB

Latihan bersama angkatan laut Rusia dan Tiongkok dimulai

Berita Terbaru

AFP melalui Getty Images

Olahraga

Pendapatan timnas dari Euro 2024 pun mulai diketahui

Senin, 15 Jul 2024 - 23:28 WIB