Dunia

Terbaru, China sebagai Negara Teknologi teratas dunia, AS Kalah Telak

Suasana di kawasan bisnis Beijing, China (Foto: 123rf/Gui Yongnian)

Mercinews.com – China unggul telak atas Amerika Serikat (AS) dan negara-negara demokrasi Barat dalam perlombaan untuk terobosan ilmiah dan penelitian.

Negeri Tirai Bambu memimpin dunia dalam 37 dari 44 teknologi kritis.
Berdasarkan laporan Australian Strategic Policy Institute (ASPI), China berada dalam posisi untuk menjadi negara adidaya teknologi teratas dunia, dengan dominasinya telah mencakup pertahanan, luar angkasa, robotika, energi, lingkungan, bioteknologi, kecerdasan buatan (AI), material canggih, dan teknologi kuantum utama.

Menurut Critical Technology Tracker yang dirilis Kamis (2/3/2023), bidang utama yang didominasi oleh China termasuk drone, pembelajaran mesin, baterai listrik, energi nuklir, fotovoltaik, sensor kuantum, dan ekstraksi mineral kritis.

Dominasi China di beberapa bidang begitu mengakar sehingga semua dari 10 lembaga penelitian terkemuka dunia untuk teknologi tertentu berlokasi di negara tersebut.

Baca Juga:  Turki Kembali di Guncang Gempa Bumi 6.4 SR Berpusat di Hatay

Sebagai perbandingan, AS memimpin hanya dalam tujuh teknologi penting, termasuk sistem peluncuran luar angkasa dan komputasi kuantum.

Inggris dan India termasuk di antara lima negara teratas dalam 29 dari 44 teknologi, dengan Korea Selatan dan Jerman masing-masing masuk lima besar dalam 20 dan 17 teknologi.

ASPI mengatakan kehebatan China yang berkembang dalam teknologi kritis harus menjadi “panggilan untuk negara-negara demokratis”.

“Dalam jangka panjang, posisi penelitian terdepan China berarti bahwa China telah mempersiapkan diri untuk unggul tidak hanya dalam pengembangan teknologi saat ini di hampir semua sektor, tetapi juga dalam teknologi masa depan yang belum ada,” kata ASPI dalam komentar yang menyertai laporan tersebut, dikutip dari Al Jazeera.

“Jika tidak terkendali, hal ini tidak hanya dapat menggeser pengembangan dan kontrol teknologi, tetapi juga kekuatan dan pengaruh global ke negara otoriter di mana pengembangan, pengujian, dan penerapan teknologi baru, kritis, dan militer tidak terbuka dan transparan, serta tidak dapat dicermati oleh masyarakat sipil dan media yang independen.”

Baca Juga:  Rusia Diklaim Rekrut WN Palestina dan Suriah Bantu pasukannya di Ukraina

Lembaga pemikir itu menyusun 23 rekomendasi untuk negara-negara Barat dan mitra serta sekutunya. Mereka termasuk membangun dana kekayaan negara untuk mendanai penelitian dan pengembangan (R&D), memfasilitasi visa teknologi, “menopang teman” dan hibah R&D antar negara, dan mengejar kemitraan publik-swasta yang baru.

AS dan China terkunci dalam persaingan sengit untuk mendapatkan kekuasaan dan pengaruh yang telah mendorong gerakan untuk memisahkan ekonomi mereka.

Pemerintahan Presiden AS Joe Biden telah meluncurkan serangkaian kontrol ekspor dan insentif pajak yang ditujukan untuk melumpuhkan industri teknologi China dan memulihkan manufaktur dalam negeri.

Pada Kamis, Departemen Perdagangan AS menambahkan unit perusahaan genetika China BGI dan perusahaan cloud computing Inspur ke daftar hitam perdagangan karena diduga mendukung militer China dan memfasilitasi pengawasan pemerintah.

Adapun, ASPI merupakan lembaga yang menerima dana dari pemerintah Australia, Inggris, dan AS, serta sumber sektor swasta termasuk industri pertahanan dan teknologi., (m/c)

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

To Top