Dunia

Rusia Rebut Senjata Pasokan AS dan Nato di Ukraina, Lalu Dikirim ke Iran

Foto:istimewa MLRS Grad Rusia/Telegram

Washington DC, Mercinews.com – Rusia dilaporkan merebut sejumlah persenjataan yang dipasok oleh Amerika Serikat (AS) dan NATO untuk Ukraina lalu mengirimkannya ke Iran.

Washington meyakini Teheran akan berusaha membongkar dan menganalisis sistem persenjataan buatan AS itu.

Seperti dilansir CNN, Sabtu (11/3/2023), laporan itu diungkapkan oleh empat sumber yang memahami penyelidikan AS kepada CNN.

Selama setahun terakhir, AS bersama NATO dan negara Barat lainnya telah melihat beberapa contoh pasukan Rusia merebut senjata lebih kecil dan ditembakkan dari bahu, seperti sistem antitank Javelin dan sistem antipesawat Stinger yang kadang-kadang terpaksa ditinggalkan oleh pasukan Ukraina di medan pertempuran

Jenderal Ramzan Kadyrov dengan MANPADS Stinger Amerika dan Jarum Ukraina yang ditangkap. FOTO: telegram

Dalam banyak kasus, sebut para sumber yang dikutip CNN, Moskow kemudian menerbangkan senjata dan peralatan militer pasokan AS itu ke Iran, untuk selanjutnya dibongkar dan dianalisis agar Teheran bisa membuat senjata serupa versi mereka sendiri.

Baca Juga:  Pengadilan Kriminal Internasional keluarkan surat perintah Tangkap Putin

Rusia, menurut para sumber itu, meyakini bahwa terus memberikan persenjataan Barat yang direbutnya kepada Iran akan mendorong Teheran untuk mempertahankan dukungannya bagi perang Moskow di Ukraina.

Namun demikian, lanjut para sumber itu, para pejabat AS tidak meyakini bahwa persoalan semacam itu telah meluas atau sistematis di Ukraina.

Disebutkan juga bahwa sejak awal, pasukan Ukraina memiliki kebiasaan untuk melaporkan kepada Pentagon soal persenjataan atau peralatan militer pasokan AS yang jatuh ke tangan pasukan Rusia.

Tapi tetap saja, para pejabat AS mengakui persoalan semacam itu sulit untuk dilacak.

Tidak diketahui secara jelas apakah Iran telah berhasil membongkar dan menganalisis, atau yang disebut sebagai rekayasa balik atau ‘reverse-enginered’, persenjataan AS yang direbut di Ukraina.

Namun di masa lalu, Teheran terbukti sangat mahir dalam mengembangkan sistem persenjataan yang didasarkan pada peralatan militer AS yang berhasil direbutnya.

Baca Juga:  Intelijen Rusia yang membelot Bocorkan Cara Putin Bingungkan Musuh yang Melacaknya

Diketahui bahwa senjata utama dalam pasokan Iran, yakni rudal antitank Toophan, merupakan produk rekayasa balik dari rudal BGM-71 TOW buatan AS tahun 1970-an.

Teheran juga menembak jatuh sebuah drone buatan AS tahun 2011, tepatnya drone RQ-170 Sentinel buatan Lockheed Martin, dan melakukan rekayasa balik terhadapnya untuk menciptakan drone baru yang terbang ke wilayah udara Israel tahun 2018 sebelum akhirnya ditembak jatuh.

Belum ada tanggapan resmi dari AS juga Rusia dan Iran atas laporan CNN ini.

(m/c)

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

To Top