Dunia

Rakyat Irak Menyesal Telah Bersekutu dengan AS Jatuhkan Saddam Hussein Kini Irak Hancur Lebur!

Jenazah Saddam Hussein

Mercinews.com – Fakta Saddam Hussein yang merupakan mantan Presiden Irak yang dieksekusi mati, fakta setelah kejatuhan Saddam Hussein rakyat Irak menyesal.

Invasi AS ke Irak tahun 2003 Presiden AS George W Bush invasi ke Irak, dengan alasan senjata pemusnah massal”, dua puluh tahun sudah Berlalu setelah perang di Irak. Senjata pemusnah itulah jadi alasan utama Inggris ambil bagian di dalam invasi tersebut. Namun senjata pemusnah massal irak tak kunjung ditemukan hingga saat ini.

Jenderal Najm al-Jabouri akan berdiri di perbatasan dengan Turki dan melihat ke seberang gerbang dengan penuh kerinduan.

“Sebagai seorang perwira, saya bermimpi untuk bepergian ke luar Irak,” katanya, duduk di sebuah taman di bekas kompleks istana Saddam Hussein di Mosul.

Kadang-kadang saya akan pergi ke gerbang Ibrahim Khalil hanya untuk melihat di luar Irak, untuk melihat apakah tanah di luar Irak berbeda dari di dalam Irak.

” Bagi hampir setiap warga Irak, 15 tahun terakhir penuh dengan lika-liku yang tak terbayangkan. Jabouri masih seorang jenderal Irak, tapi sekarang dia mengawasi keamanan di Mosul dan mengontrol bekas kompleks Saddam Hussein.

Perjalanan pertamanya ke luar negeri bukanlah ke negara tetangga Turki, melainkan ke Amerika Serikat. Di era Saddam Hussein, kata Jabouri, Irak seperti penjara besar.

Anda harus memiliki izin untuk bepergian ke luar negeri. Anda bisa dipenjara atau bahkan dieksekusi karena menghubungi orang di luar Irak.

Pada tahun 2003, ia adalah seorang brigadir jenderal yang bekerja pada pertahanan udara nasional ketika AS menginvasi, memutuskan komunikasi antara pasukan Irak dan komando militer.

Jabouri, seperti ribuan petugas lainnya, pulang.

Berikut beberapa fakta jatuhnya Saddam Hussein, rakyat Irak menyesel, seperti dikutip dari Npr.Org dan TheConversation sebagai berikut:

1. Fakta setelah kematian Saddam Hussein, Irak segera tenggelam dalam kekacauan. Kurangnya perencanaan untuk keamanan pasca-invasi memungkinkan vandalisme dan penjarahan.

Pasukan Amerika melindungi Kementerian Perminyakan, tetapi lembaga dan bangunan pemerintah lainnya dibiarkan tanpa pelindung. Dan mereka tidak melindungi universitas saya.

Sampai hari ini, saya mengingat adegan-adegan yang menghancurkan di departemen tempat saya belajar. Dulunya ramai dengan kehidupan, dipenuhi dengan ambisi, harapan, dan tawa para mahasiswanya, kampus itu segera menjadi rongsokan yang terbakar habis dan disabotase.

Saya tidak dapat menahan air mata saya ketika saya melihat Laboratorium Interpretasi di departemen saya hancur, peralatannya yang berharga dicuri. Saya juga masih ingat serangkaian ledakan di lingkungan saya ketika dua orang tak dikenal membakar sebuah rumah yang penuh dengan amunisi, menyebabkan ratusan korban dan menghancurkan rumah dan properti.

Baca Juga:  Pangkalan Militer Pro Iran di Baghdad Dihantam Ledakan Besar Jumat Malam

Jeritan keluarga, tetangga, dan anak-anak saya, di tengah suara kaca jendela yang pecah dan pecahan peluru yang beterbangan, masih menghantui ingatan saya. Ini adalah pertama kalinya kami menyaksikan ledakan seperti itu tak lama kemudian, bom bunuh diri menjadi bagian dari kehidupan sehari-hari.

Kami menyaksikan AS tidak hanya gagal menghasilkan strategi yang tepat untuk menjaga keamanan, tetapi juga memperparah kegagalan itu dengan berbagai tindakan yang salah arah.

Di antaranya adalah keputusan untuk membubarkan 400.000 tentara Irak yang kuat Untuk mengoperasikan Otoritas Sementara Koalisi atas dasar sektarian, dan untuk mengeluarkan dekrit besar-besaran untuk de-Beatification, yang menghapus ribuan anggota partai Saddam Hussein dari pemerintah dan pasukan keamanan.

Pemilihan dan pembentukan Dewan Pemerintahan Sementara, menggunakan kuota sektarian dan etnis, meninggalkan warisannya dalam sistem pemilihan yang cacat, yang dirancang untuk melayani kepentingan elit politik yang terpecah dan korup. Konstitusi yang masih kontroversial, yang disahkan pada tahun 2005 dengan banyak pasal yang diutarakan secara samar, hanya menambah masalah.

Kekosongan keamanan berkontribusi pada kebangkitan al-Qaeda dan kemudian Negara Islam, perpecahan sektarian, milisi, sistem hukum yang lemah, pencabutan hak yang meluas di antara orang Irak, dan korupsi endemik yang mengakar kuat di semua institusi dan sektor.

2. Runtuhnya patung Saddam Hussein kini dikenang dengan sangat berbeda dari yang dirasakan saat itu. Baik mereka yang mendukung maupun yang menentang perang kini mengingat hari itu sebagai awal pendudukan yang para pelakunya harus bertanggung jawab atas perkembangan dan konsekuensi selanjutnya.

Sementara itu, elit politik Irak pasca-2003 sama-sama bertanggung jawab atas masalah negara. Meskipun banyak kegagalan hina, sistem politik berbasis patronase mereka bertahan.

Tidak heran banyak warga Irak yang enggan berpartisipasi dalam pemilu mendatang. Sementara rakyat Irak percaya pada demokrasi sebagai alat yang diperlukan untuk perubahan, mereka memiliki sedikit harapan untuk sistem curang yang mereka jalani saat ini, yang mengalokasikan posisi tidak sesuai dengan keinginan rakyat tetapi atas dasar perdagangan yang menguntungkan.

Mereka memiliki sedikit harapan untuk tawar-menawar pasca pemilihan yang akan dibuat untuk berbagi rampasan kekuasaan dan otoritas dengan mengorbankan kebutuhan mereka.

Saya sendiri merasakan sakit yang sama. Ketika patung itu diruntuhkan pada tahun 2003, saya adalah seorang anak berusia 21 tahun yang frustasi. 15 tahun kemudian, seperti banyak orang Irak lainnya, saya masih frustasi tetapi juga tidak percaya dan putus asa.

3. Irak Menjadi Negara Paling Berbahaya. VIVA Militer: Baku tembak antara pasukan Angkatan Bersenjata Irak dengan ISIS Photo : Time Fakta setelah kematian Saddam Hussein, Irak berubah menjadi salah satu negara paling berbahaya dan korup di dunia. Dengan perkiraan 500.000 tewas dalam perang dan kekerasan sejak tahun 2003, beberapa keluarga tidak tersentuh.

Baca Juga:  Peristiwa yang terjadi di Sudan mengkhawatirkan Moskow

Meskipun keamanan telah meningkat pesat, korupsi tetap mengakar. “Mayoritas orang sebelumnya Sunni dan Syiah tidak menyukai rezim tersebut,” kata Jabouri. “Tetapi banyak orang, ketika mereka membandingkan antara situasi di bawah Saddam Hussein dan sekarang, menemukan mungkin kehidupan mereka di bawah Saddam Hussein lebih baik.” Jabouri dibawa kembali ke tentara Irak baru yang dibentuk oleh AS setelah tahun 2003.

Dia bekerja erat dengan pasukan Amerika ketika pasukannya bertempur di Tel Afar dengan Kolonel H.R. McMaster, yang kemudian menjabat sebagai penasihat keamanan nasional untuk Presiden Trump. Jabouri pergi ke AS dan belajar di Army War College.

Empat tahun lalu, dia kembali ke Irak untuk membantu memimpin pertempuran di Mosul. Dia mengatakan dia berbesar hati: Dia percaya orang Irak telah belajar pelajaran menyakitkan bahwa sektarianisme merobek negara itu. “Saya optimis tentang masa depan Irak,” katanya. “Mungkin setelah 15 atau 20 tahun, Irak akan berubah.”

4. Invasi AS dan Mengusir Pasukan Saddam Hussein. VIVA Militer: Tentara Amerika Serikat (AS) di Irak Photo : Modern Diplomacy Pada tahun 1991, setelah AS mengusir pasukan Saddam Hussein keluar dari Kuwait, yang telah di invasi Irak, Kurdi Irak melepaskan diri dari kendali pemerintah pusat dengan bantuan zona larangan terbang yang dipimpin AS.

Wilayah Kurdistan berkembang setelah tahun 2003 sebagai daerah yang paling stabil dan makmur di Irak. Beberapa di antaranya telah runtuh setelah referendum kemerdekaan Kurdi. Irak dan wilayah Kurdistannya sekali lagi mendefinisikan kembali hubungan mereka.

Di pegunungan dekat ibu kota Kurdi, Irbil, mantan Menteri Luar Negeri Irak Hoshyar Zebari duduk di dekat api unggun dalam cahaya yang disaring dari awal musim semi. Zebari, seorang Kurdi, menjabat sebagai diplomat top Irak selama 11 tahun, mulai tahun 2003.

Dia ingat harus meyakinkan tentara muda Amerika yang menjaga gerbang Zona Hijau Baghdad, pusat pemerintahan dan markas militer AS, bahwa dia adalah menteri luar negeri dan perlu dibiarkan masuk. Zebari menggambarkan Irak hari ini sebagai “rusak.”

Presiden AS George W Bush yang invasi ke Irak saat itu,

Namun dia yakin masih ada peluang untuk memenuhi janji dan kemungkinan yang dibayangkan banyak orang untuk Irak pasca perang. “Kami memiliki harapan besar untuk memiliki negara baru berdasarkan prinsip demokrasi, federalisme, hak asasi manusia, kewarganegaraan, kesetaraan,” katanya.

“Mimpi itu masih ada tapi butuh waktu lebih lama untuk mewujudkannya Satu-satunya pencapaian adalah konstitusi mewujudkan mimpi-mimpi itu.” Konstitusi pasca perang negara itu, yang disetujui oleh para pemilih Irak pada tahun 2005, meletakkan dasar bagi sebuah negara modern, berjanji untuk menciptakan sebuah negara “bebas dari sektarianisme, rasisme, diskriminasi dan pengucilan.” Zebari dan yang lainnya mengatakan masalahnya adalah bahwa langkah-langkah konstitusional tidak dilaksanakan.

Baca Juga:  Negara Maroko Buka Lab Ganja untuk Medis dan Makanan

Setelah 15 tahun, Zona Hijau dan para politisi di dalamnya menjadi hampir tidak relevan bagi kebanyakan orang Irak. Mereka telah belajar untuk hidup dengan kekacauan politik negara dan disfungsi pemerintahan.

5. Di markas Jabouri, sebuah balon udara pengintai AS melayang di langit, mengawasi kota yang dibebaskan dari ISIS tahun lalu. Tentara Amerika yang mengenakan celana pendek dan T-shirt Angkatan Darat berlari-lari di jalan. Ini hari Rabu, Jabouri membuka pintunya untuk penduduk Mosul.

Pada tahun 2018, seperti pada tahun 2003, banyak orang Irak masih menggunakan militer mereka untuk menyelesaikan masalah mereka. Hampir setahun setelah ISIS diusir dari Mosul, masalahnya sangat besar dan berlapis-lapis.

Seorang wanita mengatakan suaminya dan 17 kerabat lainnya telah hilang sejak mereka ditangkap tiga tahun lalu oleh milisi yang bekerja dengan pasukan keamanan Irak.

Mereka menangkap 18 pria,” katanya sambil berlinang air mata kepada komandan. “Sekarang di keluarga saya hanya ada perempuan. Kami tidak punya laki-laki.” yang lain tidak dapat kembali ke rumah mereka karena kerabatnya bergabung dengan ISIS dan para pemimpin suku atau otoritas keamanan setempat tidak mengizinkan mereka kembali, atau mereka melarat dan mencari pekerjaan.

Untuk seorang wanita tua yang mengatakan bahwa dia dan suaminya dilarang kembali karena seorang cucunya bergabung dengan ISIS, Jabouri mengangkat telepon dan meminta komandan setempat untuk mengizinkan mereka kembali. Untuk orang lain dengan kerabat yang hilang, dia berjanji untuk memeriksa nama mereka ketika Kementerian Dalam Negeri memberikan daftar tahanan yang telah dia cari selama berbulan-bulan.

Cuti termiskin dengan kotak makanan. Jabouri mengatakan pada tahun 2003, dia pertama kali berpikir bahwa dengan Saddam pergi dan Amerika yang bertanggung jawab, Irak baru akan tertib, liberal dan sekuler. “Kami pikir kami akan menghirup kebebasan, kami akan menjadi seperti Eropa,” katanya.

Sebaliknya, dia berkata, “Kami kembali ke Abad Kegelapan. Sangat sulit untuk membayangkan bahwa Amerika Serikat akan mengizinkan orang-orang beragama untuk mengontrol Irak.”

Administrator Amerika Irak, bekerja dengan para pemimpin Irak ekspatriat, mengalokasikan kekuasaan menurut garis agama dan etnis. Irak menjadi pemerintah pertama yang dipimpin Syiah di dunia Arab selama berabad-abad. Banyak tokoh politik Syiah terkemuka yang didukung Iran. Beberapa tokoh Sunni negara itu memiliki hubungan dengan al-Qaida.

SUMBER: via.co.id

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

To Top