Kerusuhan meletus di Paris, protes massal setelah pemilu 2024

Senin, 8 Juli 2024 - 05:27 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Kerusuhan meletus di Paris, protes massal setelah pemilu 2024

Kerusuhan meletus di Paris, protes massal setelah pemilu 2024

Paris, Mercinews.com – Protes massal telah dimulai di Paris, banyak toko di Champs-Elysees telah menyiapkan perisai pelindung jika terjadi kemungkinan kerusuhan setelah pengumuman hasil pemilihan awal parlemen putaran kedua. Koresponden Izvestia Margarita Kostiv melaporkan hal ini pada Minggu 7 Juli 2024.

Aktivis sayap kanan yang mencoba bentrok dengan aktivis sayap kiri ditahan di Paris dan kota-kota lain.

Di Nantes dan Rennes, polisi menggunakan gas air mata untuk membubarkan aktivis sayap kiri yang merayakan kemenangan mereka.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Dan juga Penduduk ibu kota turun ke salah satu jalan utama kota dengan membawa spanduk besar buatan sendiri bertuliskan La France est tissu de migrasi (“Prancis adalah jalinan migrasi”) dan bendera, meneriakkan berbagai slogan

Para pengunjuk rasa menghancurkan toko-toko di tengah kerusuhan pasca pemilu di Prancis.

Rekaman dari jejaring sosial menunjukkan beberapa orang menyerbu etalase toko yang tutup. Beberapa butik sudah siap untuk ini dan memasang pelindung khusus.

Di Rennes, 25 orang ditahan selama protes, lapor Le Figaro. Para pengunjuk rasa berbaris di jalan-jalan dengan obor menyala dan melemparkan botol serta bom asap. Jalanan dipenuhi pecahan kaca.

Baca Juga:  Beijing Resmi cabut wajib masker di lingkungan sekolah dan kampus

Setelah pemilihan parlemen di Perancis, bentrokan antara pengunjuk rasa dan polisi terus berlanjut.

Garis polisi berbaris di jalan-jalan, dan pengunjuk rasa menyalakan api di dekatnya. Beberapa pengunjuk rasa harus mencuci mata dari gas air mata yang digunakan aparat penegak hukum untuk menyerang mereka.

Paris tidak asing dengan protes; kota ini bersenjata lengkap. Bahkan toko-toko merek mewah di Champs-Elysees telah melakukan persiapan – mereka memasang pelindung di jendela jika terjadi kemungkinan kerusuhan,” kata koresponden tersebut.

Jadi, dalam rekaman tersebut Anda dapat melihat orang-orang turun ke salah satu jalan utama kota dengan membawa spanduk besar buatan sendiri bertuliskan La France est tissu demigration (“Prancis adalah jalinan migrasi”) dan bendera, meneriakkan berbagai slogan.

Selain itu, demonstrasi di Place de la République di Paris pasca pemilihan parlemen berubah menjadi kerusuhan dan memakan korban jiwa.

Petugas penegak hukum menutup beberapa jalan untuk mencegah pengunjuk rasa bergerak maju.

Pada hari yang sama, dilaporkan bahwa pemilik toko di Paris mulai bersiap menghadapi kemungkinan kerusuhan. Khususnya, merek Louis Vuitton dan Bulgari menutupi seluruh jendelanya dengan pelindung baja besar – dalam kasus merek Louis Vuitton, mereka bahkan berhasil memasang logo perusahaan di pembatasnya.

Baca Juga:  Suami di Aceh Besar aniaya istrinya dengan sadis, mata pecah leher tersayat pisau

Di Perancis, putaran kedua pemilihan parlemen awal berlangsung pada tanggal 7 Juli. Pemungutan suara berlangsung hingga pukul 18:00 waktu setempat di kota-kota besar, TPS ditutup pada pukul 20:00. Dilaporkan, partisipasi pemilih pada putaran kedua di Prancis sudah menjadi yang tertinggi dalam 43 tahun terakhir, yaitu sebesar 26,63%.

Pada putaran pertama pemilihan Majelis Nasional Prancis, partai Reli Nasional sayap kanan dan sekutunya menang. Koalisi sayap kiri Front Populer Baru menempati posisi kedua, dan koalisi Presiden Emmanuel Macron menempati posisi ketiga. Namun, tidak ada kekuatan politik yang memperoleh mayoritas yang dibutuhkan, sehingga putaran kedua dijadwalkan.

Setelah pengumuman hasil awal putaran pertama, gelombang protes besar-besaran melanda seluruh negeri; polisi menggunakan gas air mata untuk membubarkan para demonstran. Belakangan, Kepala Kementerian Dalam Negeri Prancis Gerald Darmanin berjanji pada hari putaran kedua, 30 ribu polisi akan dikerahkan untuk menjaga ketertiban.

Baca Juga:  Putra Biden Terlibat Kasus hutang dan Senjata, akan diadili di pengadilan

Sebelumnya, pada 9 Juni, Macron mengumumkan pembubaran Majelis Nasional dan pemilihan umum dini. Alasan langkah ini adalah keberhasilan Reli Nasional dalam pemilihan Parlemen Eropa: partai Le Pen mengungguli semua kekuatan politik lainnya di Prancis dan memenangkan 30 dari 81 kursi di badan legislatif UE. Partai Renaisans pimpinan Macron berada di urutan kedua dengan 14 kursi.

Hasil Sementara putaran Kedua Pemilu Prancis

Aliansi Sayap Kiri “Front Populer Baru” yang memimpin memiliki 174 hingga 205 mandat.

Semendara Partai Macron memperoleh antara 150 dan 175 kursi di parlemen.

Partai Marine Le Pen memperoleh 115 hingga 150 kursi.

Antara putaran pertama dan kedua, harus lebih dari 200 kandidat dan Tidak ada koalisi partai di Perancis yang memenangkan mayoritas absolut di parlemen,” lapor saluran tersebut.

Proyeksi awal diumumkan pada pukul 20.00 waktu Paris (18.00 GMT) dengan hasil resmi diharapkan pada Minggu malam hingga Senin (8/7/2024).

(m/ci)

Berita Terkait

Ledakan dekat Konsulat AS di Israel, 1 orang tewas dan 7 luka-luka
Gempa bumi berkekuatan 7,3 terjadi di Chili
China hentikan perundingan dengan AS pengendalian senjata nuklir
Orban: konflik militer akan meningkat secara radikal di Ukraina dalam waktu dekat
Ursula von der Leyen terpilih kembali sebagai ketua Komisi Eropa
Polisi Prancis dilarang mengunyah permen karet selama Olimpiade
Perban di telinga kanan menjadi tren baru, para pendukung Trump
Lapangan terbang militer Rusia harus dihancurkan kata Zelensky

Berita Terkait

Jumat, 19 Juli 2024 - 16:25 WIB

Ledakan dekat Konsulat AS di Israel, 1 orang tewas dan 7 luka-luka

Jumat, 19 Juli 2024 - 12:22 WIB

Gempa bumi berkekuatan 7,3 terjadi di Chili

Jumat, 19 Juli 2024 - 02:11 WIB

China hentikan perundingan dengan AS pengendalian senjata nuklir

Jumat, 19 Juli 2024 - 01:09 WIB

Orban: konflik militer akan meningkat secara radikal di Ukraina dalam waktu dekat

Kamis, 18 Juli 2024 - 23:49 WIB

Ursula von der Leyen terpilih kembali sebagai ketua Komisi Eropa

Berita Terbaru

Tangkapan layar video helikopter jatuh di Pecatu, Kuta Selatan, Jumat (19/7/2024). (Tangkapan layar)

Daerah

Sebuah Helikopter Jatuh di Bali ekornya hancur

Jumat, 19 Jul 2024 - 16:07 WIB

Jokowi mendarat di Bandara Sultan Iskandar Muda (SIM) Blang Bintang, Aceh Besar, Kamis (18/7/3024) dini hari/ (Mercinews/Pemerintah Aceh)

Aceh

Usai kunker ke UEA, Jokowi transit sejenak di Aceh

Jumat, 19 Jul 2024 - 15:39 WIB