Thailand telah umumkan keinginannya untuk menjadi anggota BRICS

Kamis, 13 Juni 2024 - 02:33 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

KTT BRICS pada Oktober 2024 di Kazan Rusia

KTT BRICS pada Oktober 2024 di Kazan Rusia

Bangkok, Mercinews.com – Thailand akan berupaya memperkuat kerja sama dalam BRICS dan siap menjadi anggota asosiasi tersebut pada kesempatan pertama.

Hal ini diungkapkan Menteri Luar Negeri Thailand Marit Sangyamphong dalam pidatonya pada konferensi Rabu

“Dialog BRICS dengan Negara Berkembang”, yang diadakan di Nizhny Novgorod sebagai bagian dari kepemimpinan Rusia di BRICS. Teks pidatonya diterbitkan oleh Kementerian Luar Negeri Thailand.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Menteri Luar Negeri Thailand menyerukan upaya untuk “memulihkan kepercayaan pada sistem internasional dengan negara-negara berkembang sebagai peserta utamanya.”

“Dalam hal ini, saya sangat mengapresiasi peran BRICS dalam menjunjung tinggi kepentingan negara-negara berkembang dan membantu menjadikan perekonomian dunia lebih dinamis dan inklusif.

Baca Juga:  Pos Indonesia Bakal PHK Massal di 2024

Thailand menghargai kerja sama kami dengan BRICS dan selalu, jika memungkinkan, berpartisipasi di dalamnya semua pertemuan BRICS pada tingkat tinggi

Di masa depan, kami mengupayakan interaksi yang lebih komprehensif dalam kerangka BRICS. Dalam hal ini, saya merasa terhormat mengumumkan aspirasi tulus Thailand untuk menjadi anggota BRICS sedini mungkin,” kata diplomat Thailand tersebut.

“Saya ingin mengucapkan terima kasih kepada [Menteri Luar Negeri Rusia Sergei] Lavrov yang telah menyelenggarakan pertemuan penting ini.

Pertemuan ini terjadi pada saat terjadi perubahan mendasar di dunia modern, yang semakin bersifat multipolar. Memang benar, kita bertemu dalam konteks berbagai panggilan geopolitik, ekonomi dan lingkungan.

Dalam kondisi seperti ini, BRICS menjadi faktor kunci dalam transformasi ini. Thailand mempunyai pandangan yang sama bahwa untuk mencapai tujuan yang kita semua perjuangkan, tatanan dunia yang sedang berkembang ini harus didukung oleh komitmen yang kuat terhadap multilateralisme,” kata Sangyamphong.

Baca Juga:  Dorong Inovasi Pelaku UMKM, Sandiaga Uno Buka Workshop KaTa Kreatif di Kediri

Saya percaya bahwa semakin cepat calon mitra baru BRICS diikutsertakan, maka semakin kuat pula suara BRICS di panggung dunia.

Saya sangat menghargai dukungan Anda terhadap keanggotaan penuh Thailand dan berharap hal ini akan diumumkan pada KTT BRICS mendatang pada bulan Oktober di Rusia,” kata Marit Sangyemphong.

Pertemuan para menteri luar negeri BRICS berlangsung di Nizhny Novgorod pada 10-11 Juni.

Ini merupakan pertemuan pertama para kepala departemen diplomatik negara-negara BRICS pasca pemekaran asosiasi, yang juga dihadiri oleh para kepala Kementerian Luar Negeri sejumlah negara yang tidak tergabung dalam asosiasi ini.

Baca Juga:  AS dan NATO tolak rencana Putin untuk melakukan penyelesaian di Ukraina

Pada Agustus 2023, enam anggota baru diundang ke grup BRICS, termasuk Argentina, namun pada akhir Desember mereka menolak bergabung.

Lima anggota baru – Mesir, Iran, UEA, Arab Saudi dan Ethiopia – mulai bekerja di BRICS pada 1 Januari.

Kepemimpinan BRICS diserahkan ke Rusia pada 1 Januari 2024, akan berlangsung hingga akhir tahun dan mencakup lebih dari 250 acara dengan topik yang beragam. Acara utamanya adalah KTT BRICS pada Oktober 2024 di Kazan Rusia.”

(m/ci)

Sumber Berita : TASS

Berita Terkait

Ledakan dekat Konsulat AS di Israel, 1 orang tewas dan 7 luka-luka
Gempa bumi berkekuatan 7,3 terjadi di Chili
China hentikan perundingan dengan AS pengendalian senjata nuklir
Orban: konflik militer akan meningkat secara radikal di Ukraina dalam waktu dekat
Ursula von der Leyen terpilih kembali sebagai ketua Komisi Eropa
Polisi Prancis dilarang mengunyah permen karet selama Olimpiade
Perban di telinga kanan menjadi tren baru, para pendukung Trump
Lapangan terbang militer Rusia harus dihancurkan kata Zelensky

Berita Terkait

Jumat, 19 Juli 2024 - 16:25 WIB

Ledakan dekat Konsulat AS di Israel, 1 orang tewas dan 7 luka-luka

Jumat, 19 Juli 2024 - 12:22 WIB

Gempa bumi berkekuatan 7,3 terjadi di Chili

Jumat, 19 Juli 2024 - 02:11 WIB

China hentikan perundingan dengan AS pengendalian senjata nuklir

Jumat, 19 Juli 2024 - 01:09 WIB

Orban: konflik militer akan meningkat secara radikal di Ukraina dalam waktu dekat

Kamis, 18 Juli 2024 - 23:49 WIB

Ursula von der Leyen terpilih kembali sebagai ketua Komisi Eropa

Berita Terbaru

Tangkapan layar video helikopter jatuh di Pecatu, Kuta Selatan, Jumat (19/7/2024). (Tangkapan layar)

Daerah

Sebuah Helikopter Jatuh di Bali ekornya hancur

Jumat, 19 Jul 2024 - 16:07 WIB

Jokowi mendarat di Bandara Sultan Iskandar Muda (SIM) Blang Bintang, Aceh Besar, Kamis (18/7/3024) dini hari/ (Mercinews/Pemerintah Aceh)

Aceh

Usai kunker ke UEA, Jokowi transit sejenak di Aceh

Jumat, 19 Jul 2024 - 15:39 WIB