Dunia

PM Netanyahu Akui Pasukannya Membunuh Pekerja World Central Kitchen di Gaza

Seseorang melihat sebuah kendaraan di mana karyawan dari World Central Kitchen (WCK), termasuk orang asing, tewas dalam serangan udara Israel di Deir Al-Balah, di Gaza tengah, Jalur 2 April 2024.

Jakarta, Mercinews.com – Israel telah mengkonfirmasi bahwa pasukannya telah menewaskan tujuh orang dari badan amal World Central Kitchen di Gaza ketika mereka melakukan perjalanan dalam konvoi dengan logo badan amal tersebut yang telah mengkoordinasikan pergerakannya dengan militer Israel.

Perdana Menteri Benjamin Netanyahu menggambarkan serangan mematikan terhadap para pekerja bantuan tersebut sebagai sesuatu yang tidak disengaja dan “tragis” dan berjanji akan melakukan penyelidikan independen.

Sayangnya pada hari yang lalu, ada kejadian tragis di mana pasukan kami secara tidak sengaja melukai non-kombatan di Jalur Gaza,” kata Netanyahu dalam sebuah pernyataan video pada hari Selasa, 2 April 2024.

Ini terjadi dalam perang. Kami sedang melakukan penyelidikan menyeluruh dan melakukan kontak dengan pemerintah-pemerintah. Kami akan melakukan segalanya untuk mencegah terulangnya kejadian ini.”

Warga negara dari Australia, Inggris, dan Polandia, serta warga Palestina dan seorang warga negara ganda Amerika Serikat dan Kanada turut menjadi korban.

WCK, yang didirikan oleh koki selebriti Jose Andres, mengatakan bahwa mereka melakukan perjalanan dengan dua mobil lapis baja dan satu kendaraan lainnya.

Konvoi tersebut ditembak setelah meninggalkan gudang Deir el-Balah setelah menurunkan lebih dari 100 ton bantuan makanan kemanusiaan yang dibawa ke Gaza melalui laut.

Militer Israel mengatakan bahwa mereka sedang melakukan peninjauan menyeluruh di tingkat tertinggi untuk memahami keadaan insiden tersebut, dan menjanjikan penyelidikan oleh “badan independen, profesional dan ahli”.

Baca Juga:  Israel Gempur Bandara Aleppo Suriah

Beberapa organisasi bantuan kemanusiaan, termasuk WCK, menangguhkan operasi di Gaza pada Selasa.

Kelompok-kelompok tersebut mengatakan bahwa mereka perlu memastikan apakah para pekerja mereka dapat dengan aman memberikan bantuan di wilayah tersebut.

“Kami merasa ngeri dan patah hati atas pembunuhan tragis terhadap tujuh orang yang tak berdosa di Gaza,” ujar Chris Skopec, wakil presiden eksekutif kesehatan global di Project HOPE, yang mengoperasikan klinik-klinik kesehatan di Rafah dan Deir al-Balah serta menyediakan suplai medis dan bantuan lainnya ke rumah sakit-rumah sakit di wilayah tersebut.

Erin Gore, kepala eksekutif WCK, mengatakan bahwa serangan tersebut “tidak dapat dimaafkan”.

“Ini bukan hanya serangan terhadap WCK, ini adalah serangan terhadap organisasi kemanusiaan yang muncul dalam situasi yang paling mengerikan di mana makanan digunakan sebagai senjata perang,” kata Gore. “Ini tidak bisa dimaafkan.”

Pekan lalu, Mahkamah Internasional (ICJ) mengeluarkan tindakan sementara baru sebagai bagian dari kasus genosida yang diajukan oleh Afrika Selatan yang memerintahkan Israel untuk mengambil semua tindakan yang diperlukan dan efektif untuk memastikan pasokan makanan pokok dapat menjangkau penduduk sipil di Gaza untuk menghentikan penyebaran kelaparan.

Sebagai tanggapan, para pejabat Israel menuduh PBB dan badan-badan internasional lainnya “gagal” atas masalah-masalah dalam menyalurkan bantuan kepada orang-orang yang kelaparan, dengan mengatakan bahwa mereka tidak memiliki kapasitas logistik untuk menjalankan tugasnya.

Baca Juga:  Israel Murka usai AS Abstain Resolusi DK PBB Serukan Gencatan di Gaza

Investigasi Imparsial

Serangan terhadap konvoi bantuan tersebut mengundang kemarahan dan kecaman dari beberapa sekutu utama Israel.

Inggris memanggil duta besar Israel di London untuk menyampaikan “kecaman keras terhadap pembunuhan yang mengerikan” terhadap para pekerja WCK.

“Israel harus segera menjelaskan bagaimana hal ini bisa terjadi dan melakukan perubahan besar untuk memastikan keselamatan para pekerja bantuan di lapangan,” Menteri Luar Negeri Inggris David Cameron menulis di X.

Amerika Serikat mengatakan bahwa mereka “marah” atas serangan udara Israel dan bahwa Presiden Joe Biden telah menelepon pendiri WCK untuk menyampaikan belasungkawa.

“Kami sangat marah ketika mengetahui adanya serangan IDF (tentara Israel) yang menewaskan sejumlah pekerja kemanusiaan sipil kemarin dari World Central Kitchen,” kata juru bicara Gedung Putih John Kirby kepada para wartawan dalam sebuah konferensi pers di Washington.

Ketika ditanya apakah AS akan mengutuk serangan udara Israel tersebut, Kirby mengatakan bahwa ia menggunakan kata “marah”: “Saya pikir Anda bisa mengartikannya sebagai mengutuk serangan itu sendiri.”

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan bahwa ia telah mendesak Israel untuk melakukan investigasi yang cepat, menyeluruh dan tidak memihak terhadap serangan tersebut.

“Kami telah berbicara langsung dengan pemerintah Israel mengenai insiden ini. Kami telah mendesak dilakukannya investigasi yang cepat, menyeluruh dan tidak memihak,” ujarnya dalam sebuah konferensi pers di Paris bersama dengan Menteri Luar Negeri Prancis Stephane Sejourne.

Baca Juga:  Israel Kepung dan Bombardir RS Indonesia di Gaza Utara, 8 Orang Meninggal Dunia

“Orang-orang ini adalah pahlawan, mereka berlari ke dalam api, bukan menghindarinya. Kita seharusnya tidak memiliki situasi di mana orang-orang yang hanya mencoba untuk membantu sesama manusia justru berada dalam bahaya besar,” kata Blinken.

Sejourn menyatakan “kecaman keras” Prancis terhadap serangan udara Israel dan mengatakan “tidak ada yang bisa membenarkan tragedi semacam itu.”

Seruan Stop Pengiriman Senjata

Ketika ditanya apakah insiden seperti pembunuhan staf WCK membuat AS berhenti sejenak sehubungan dengan persetujuannya baru-baru ini atas paket senjata baru senilai $2,5 miliar, Blinken berargumen bahwa Washington memiliki “komitmen yang sudah berlangsung lama terhadap keamanan Israel dan untuk membantu Israel memastikan kemampuannya mempertahankan diri”.

Beberapa politisi AS mengutuk serangan Israel. Senator Independen Bernie Sanders mengatakan bahwa pembunuhan terhadap para pekerja amal itu “bukan sebuah kecelakaan”. “Tidak ada lagi bantuan untuk mesin perang Netanyahu,” tulisnya di X.

Perwakilan Pramila Jayapal, dari Partai Demokrat, mengatakan bahwa ini adalah “kengerian terbaru yang ditimbulkan oleh serangan udara Netanyahu ke Gaza” dan menyerukan penghentian “bantuan militer AS yang digunakan untuk membunuh tanpa pandang bulu.”

Perwakilan Jim McGovern mengatakan dalam sebuah tulisan di X bahwa “Netanyahu harus berhenti mengebom warga sipil, berhenti membatasi bantuan, dan berhenti mempersenjatai makanan.”

AL JAZEERA

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

To Top