Dunia

Perwira Tentara Israel akui korban yang disebut teroris, adalah warga sipil

Tentara Israel bersiap memasuki Jalur Gaza, di area persiapan dekat perbatasan Israel-Gaza, di Israel selatan, Rabu, 13 Desember 2023. (Foto: AP)

Yerusalem, Mercinews.com – Perwira dan tentara Israel mengakui bahwa sebagian besar korban jiwa yang dikategorikan “teroris” oleh militer selama perang di Jalur Gaza sebenarnya adalah warga sipil, menurut sebuah laporan pada Senin (1/4/2024)

Hal ini didapatkan koran Israel Haaretz dengan mengumpulkan kesaksian dari para perwira dan tentara yang bertempur di Gaza selama perang yang berlangsung sejak 7 Oktober 2023.

“Militer Israel mengatakan 9.000 teroris telah terbunuh sejak perang Gaza dimulai,” menurut laporan itu.

Namun, para perwira dan tentara Israel mengatakan kepada Haaretz bahwa “Seringkali mereka adalah warga sipil yang satu-satunya kejahatannya adalah melintasi garis tak kasat mata yang dibuat oleh tentara Israel.”

“Kami secara jelas diberitahu bahwa meskipun seorang tersangka berlari ke dalam sebuah gedung yang berisi orang-orang di dalamnya, kami harus menembaki gedung tersebut dan membunuh teroris tersebut, bahkan jika orang lain terluka,” kata seorang tentara kepada surat kabar tersebut.

Baca Juga:  AS tolak Rencana Israel ingin mengusir warga Palestina dari Gaza

Menurut kesaksian para perwira dan tentara, militer Israel menembaki setiap orang yang memasuki “zona pembunuhan” yang telah ditetapkan, baik warga bersenjata maupun warga sipil.

Seorang perwira cadangan mengatakan bahwa “dalam praktiknya, teroris adalah siapa pun yang dibunuh oleh tentara di wilayah di mana pasukannya beroperasi.”

“Mereka bertanya berapa banyak, dan saya memberi angka berdasarkan apa yang kami lihat dan ketahui di lapangan, dan kemudian kami bergerak maju. Bukan kami yang menciptakan mayat, tapi tidak ada yang bisa menentukan dengan pasti siapa teroris dan siapa yang ditembak setelah memasuki zona tempur pasukan Israel,” tambahnya.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu menghadapi kritikan di dalam Israel karena gagal mencapai tujuan dari perang Gaza, terutama membasmi kelompok Palestina Hamas dan mengembalikan warga Israel yang disandera. []

Baca Juga:  Sudah 80,48% penghitungan Surat Suara pemilu turki, Erdogan terus memimpin

Sumber: Anadolu

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

To Top