Dunia

Israel Kepung 3 Rumah Sakit di Gaza dan Mengebom kembali RS Al-Shifa

Asap mengepul setelah roket milik militer Israel menghantam gedung di gaza

Mercinews.com – Tank-tank Israel mendekati beberapa rumah sakit di Kota Gaza, sementara pasukan Israel meminta warga sipil untuk pergi ke selatan di daerah kantong yang terkepung, Jumat (10/11/2023). Pasukan Israel mengepung tiga rumah sakit di Gaza utara, tempat para warga sipil dan jurnalis yang mengungsi berlindung.

Pejabat Kementerian Kesehatan Palestina mengatakan bahwa Rumah Sakit Al-Rantisi, Rumah Sakit Anak Al-Nasr, dan rumah sakit jiwa – yang merupakan bagian dari kompleks medis Rantisi – telah dikepung oleh tank-tank dan tentara Israel. Israel kemudian meminta semua orang di dalamnya untuk melarikan diri

Pengepungan ini terjadi setelah serangkaian serangan udara semalam di beberapa rumah sakit di Gaza, termasuk Al-Shifa, rumah sakit terbesar di wilayah tersebut, yang menampung banyak pengungsi dan korban luka-luka.

Tentara Israel dilaporkan menargetkan bangsal bersalin dan klinik rawat jalan di rumah sakit tersebut, dengan rekaman video yang menunjukkan orang-orang berlumuran darah di lantai yang dikelilingi teriakan minta tolong.

Mengapa, oh Tuhan mengapa,” teriak seorang gadis dengan wajah berlumuran darah setelah serangan terhadap klinik tersebut.

Selama beberapa minggu terakhir, Israel telah berulang kali membuat klaim bahwa Hamas menjalankan operasi dari rumah sakit tanpa memberikan bukti nyata. Mereka mengulangi klaim bahwa Hamas memiliki markas besar di ruang bawah tanah Al-Shifa, sehingga menimbulkan kekhawatiran atas keamanan rumah sakit ketika pasukan Israel semakin mendekat.

Baca Juga:  Tank Israel bertempur di jalan raya pusat Kota Rafah Jalur Gaza selatan

Israel tidak mengajukan bukti yang membenarkan pencabutan perlindungan terhadap Al-Shifa,” kata direktur Human Rights Watch untuk Israel dan Palestina, Omar Shakir, di X, yang sebelumnya dikenal dengan nama Twitter. “Peringatannya tidak efektif karena tidak ada tempat yang aman untuk dikunjungi di Gaza dan rumah sakit tidak bisa menjadi zona bebas tembakan.”

Ahmed Mokhalati, kepala departemen luka bakar dan bedah plastik di Rumah Sakit Al-Shifa, mengatakan kepada Middle East Eye bahwa banyak warga sipil yang berlindung di rumah sakit tersebut memutuskan untuk pergi setelah ancaman Israel untuk mengebom rumah sakit tersebut.

Ada banyak kekacauan di sini, kekacauan yang sangat besar,” katanya. “Banyak pasien yang saya awasi meninggalkan rumah sakit tanpa memberi tahu saya. Kondisi mereka sangat kritis, dan diperparah dengan rasa takut, ancaman terhadap Al-Shifa, dan pengeboman yang parah.

“Semua orang takut rumah sakit ini akan menjadi target Israel berikutnya.”

Israel secara historis menuduh Hamas menyembunyikan senjata di dekat bangunan sipil, seperti universitas dan rumah sakit, dengan sedikit bukti. Kampanye serangan udaranya di Jalur Gaza di masa lalu telah menghantam rumah sakit serta infrastruktur sipil lainnya.

Baca Juga:  Serangan Israel ke Rafah Dapat Restu Dari Amerika Serikat

Perang saat ini dimulai ketika Hamas melancarkan serangan mendadak ke Israel yang menewaskan lebih dari 1.400 warga Israel.

Sebagai tanggapan, Israel melancarkan kampanye pengeboman tanpa henti yang disertai dengan pengetatan blokade Gaza dan serangan darat, yang telah menewaskan lebih dari 11.000 orang Palestina, termasuk lebih dari 4.000 anak-anak.

Warga sipil Palestina di Gaza utara diperintahkan untuk mengungsi ke selatan atau dianggap sebagai target potensial. Namun, serangan udara Israel justru menyasar warga sipil yang menuju ke selatan.

‘Neraka di bumi’

Amerika Serikat mengatakan pada hari Kamis bahwa Israel telah menyetujui gencatan senjata selama empat jam setiap hari untuk memungkinkan warga sipil meninggalkan wilayah utara. Namun, warga Palestina di tiga rumah sakit yang terkepung mengatakan bahwa mereka sepenuhnya terkepung.

“Rumah sakit dikepung dari semua sisi dan semua arah,” kata seorang wanita yang berlindung di Al-Rantisi. “Kami diperintahkan untuk mengevakuasi rumah sakit sekarang, tapi tanpa Palang Merah atau apapun yang akan menjamin keselamatan warga sipil yang akan keluar dari rumah sakit.”

Baca Juga:  Palestina Jadi topik Pembahasan di Pertemuan Trilateral China, Prancis, Eropa

Bakr Qaudy, kepala Rumah Sakit Rantisi, mengatakan bahwa rumah sakit tersebut sedang berjuang untuk berfungsi, dan menambahkan bahwa hanya generator yang memberi daya pada Unit Perawatan Intensif yang saat ini berfungsi.

Mereka meratakan beberapa bangunan,” tambahnya. “Mereka telah berpusat di gerbang rumah sakit. Mereka tidak mengizinkan siapa pun untuk masuk atau keluar. Apa pun yang bergerak di sekitar rumah sakit, mereka langsung mengincarnya.”

Rekaman yang dibagikan di media sosial menunjukkan warga sipil dan staf medis ditembaki ketika mereka berusaha meninggalkan Rumah Sakit Al Nasr sambil melambaikan bendera putih pada hari ini.

Pasukan Israel juga dilaporkan menangkap dua pengemudi ambulans Palestina yang menuju ke utara dari selatan, meskipun telah berkoordinasi dengan Komite Palang Merah Internasional tentang pergerakan mereka, menurut pejabat Palestina.

Juru bicara Kantor Koordinasi Urusan Kemanusiaan PBB (OCHA) Jens Laerke mengatakan bahwa blokade dan pengeboman Israel di sisi utara jalur tersebut menghalangi mereka untuk mengirimkan bantuan.

“Jika ada neraka di bumi saat ini, namanya adalah Gaza utara,” katanya.[]

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

To Top