Dunia

AS Peringatkan Beijing Tidak Bantu Rusia dalam Invasi di Ukraina

Foto Perang Rusia ke Ukraina

MUNICH, Mercinews – Menteri Luar Negeri Amerika Serikat (AS) Antony Blinken memperingatkan mitranya dari China Wang Yi tentang konsekuensi jika Beijing memberikan dukungan material untuk invasi Rusia ke Ukraina,

Itu disampaikannya dalam percakapan yang digambarkan “terus terang” di sela-sela konferensi keamanan global di Munich, Jerman. Para diplomat tertinggi dari dua negara adidaya itu bertemu di sebuah lokasi yang dirahasiakan di Munich.

Departemen Luar Negeri AS mengonfirmasi pertemuan yang berlangsung sekitar satu jam itu setelah pertemuan berlangsung.

Hubungan antara kedua negara telah tegang sejak Washington mengatakan China menerbangkan balon mata-mata di atas AS sebelum jet tempur Amerika menembak jatuh atas perintah Presiden Joe Biden.

Sengketa itu juga terjadi pada saat Barat mengamati dengan cermat tanggapan Beijing terhadap perang Ukraina.

Berbicara kepada wartawan dalam panggilan pengarahan, seorang pejabat senior Departemen Luar Negeri AS mengatakan China mencoba untuk “meraih Rusia dan Ukraina” dengan mengklaim ingin berkontribusi pada perdamaian dan stabilitas tetapi pada saat yang sama mengambil langkah “mengenai” untuk mendukung invasi Rusia ke Ukraina.

Baca Juga:  Di Protes Rakyat Besar-besaran Georgia tarik RUU agen asing

“(Menteri) cukup blak-blakan dalam memperingatkan tentang implikasi dan konsekuensi dari China memberikan dukungan material kepada Rusia atau membantu Rusia dengan penghindaran sanksi sistematis,” kata pejabat senior itu, berbicara dengan syarat anonim, seperti dikutip dari Reuters, Minggu (19/2/2023).

Dalam sebuah wawancara dengan NBC News, Blinken mengatakan Washington memiliki informasi bahwa China mungkin memberikan bantuan perang mematikan ke Rusia.

Barat telah mewaspadai tanggapan China terhadap perang Ukraina, dengan beberapa peringatan bahwa kemenangan Rusia akan mewarnai tindakan China terhadap Taiwan.

China telah menahan diri untuk tidak mengutuk perang tersebut atau menyebutnya sebagai “invasi”.

Sebelumnya, berbicara di sebuah panel di konferensi tersebut, Menteri Luar Negeri China Wang Yi mengulangi seruan untuk berdialog dan menyarankan negara-negara Eropa untuk “berpikir dengan tenang” tentang bagaimana mengakhiri perang.

Dia juga mengatakan ada beberapa kekuatan yang tampaknya tidak ingin negosiasi berhasil, atau agar perang segera berakhir, tanpa menyebutkan siapa yang dia maksud.

Pertemuan Blinken dan Wang terjadi beberapa jam setelah diplomat top China itu mengecam AS, menuduhnya melanggar norma internasional dengan perilaku “histeris” dengan menembak jatuh balon.

Kemunculan balon China di atas wilayah AS pada bulan ini memicu kegemparan di Washington dan mendorong Blinken untuk menunda kunjungan yang direncanakan ke Beijing.

Perjalanan 5-6 Februari itu akan menjadi yang pertama oleh menteri luar negeri AS ke China dalam lima tahun dan dilihat oleh kedua belah pihak sebagai peluang untuk menstabilkan hubungan yang semakin tegang.

Mengirim jet tempur canggih untuk menembak jatuh balon dengan rudal, perilaku seperti itu tidak dapat dipercaya, hampir histeris,” kata Wang.

“Ada begitu banyak balon di seluruh dunia, dan berbagai negara memilikinya, jadi apakah Amerika Serikat akan menembak jatuh semuanya?” imbuh Wang.

Baca Juga:  Menyerah, Komando Ukraina Perintahkan Pasukan segera angkat kaki dari kota Bakhmut

Dalam wawancara dengan NBC, Blinken mengatakan bahwa selama pertemuan mereka, Wang tidak meminta maaf atas penerbangan balon tersebut melalui wilayah udara AS.

Blinken “sangat lugas dan terus terang” selama pertemuan dan berulang kali menggarisbawahi kepada Wang bahwa pelanggaran kedaulatan AS yang disebabkan oleh balon mata-mata Beijing tidak boleh terjadi lagi, kata pejabat senior Departemen Luar Negeri.

Washington berharap dapat menempatkan “landasan” di bawah hubungan yang mencapai titik terendah yang berbahaya pada bulan Agustus dengan reaksi China terhadap kunjungan Ketua DPR AS Nancy Pelosi ke Taiwan saat itu.

China bereaksi dengan marah ketika militer AS menembak jatuh balon setinggi 200 kaki pada 4 Februari, mengatakan balon itu untuk memantau kondisi cuaca dan telah terbang keluar jalur. Tapi Washington mengatakan itu jelas adalah balon mata-mata dengan undercarriage besar yang menahan barang elektronik.(*)

Follow Berita Mercinews di Google News

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

To Top