Dunia tidak bisa membiarkan Lebanon menjadi Gaza ke dua, kata Guterres

Sabtu, 22 Juni 2024 - 00:07 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres. Arsipkan foto

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres. Arsipkan foto

PBB, Mercinews.com – Dunia tidak bisa membiarkan Lebanon menjadi Gaza baru; tidak ada solusi militer terhadap konflik tersebut, hanya deeskalasi dengan mematuhi resolusi Dewan Keamanan PBB yang diperlukan, kata Sekretaris Jenderal organisasi dunia tersebut, Antonio Guterres. Pada Jumat (21/6).

“Jujur saja: masyarakat di kawasan ini dan masyarakat di seluruh dunia tidak bisa membiarkan Lebanon menjadi bagian lain dari Gaza,” kata Guterres kepada wartawan. Seperti dikutip Ria.ru.

Sekretaris Jenderal PBB memperingatkan kemungkinan pecahnya perang besar baru di Timur Tengah, merujuk pada meningkatnya ketegangan antara Israel dan Hizbullah di Lebanon.

“Risiko meluasnya konflik di Timur Tengah adalah nyata dan harus dihindari kata António Guterres.

Dia mencatat bahwa pihak-pihak yang berkonflik harus “segera” menegaskan komitmen mereka untuk mematuhi Resolusi Dewan Keamanan PBB 1701 dan menghentikan permusuhan.

“Dunia harus mengatakan dengan lantang dan jelas: deeskalasi segera tidak hanya mungkin dilakukan, tetapi juga perlu. Tidak ada solusi militer,” tegas Sekjen PBB.
Pasukan penjaga perdamaian PBB juga berupaya meredakan ketegangan, Guterres menyimpulkan.

Resolusi Dewan Keamanan PBB 1701 diadopsi pada tahun 2006 setelah Perang Lebanon Kedua antara Israel dan Hizbullah.

Hal ini memberikan dukungan terhadap integritas wilayah dan kedaulatan Lebanon, penarikan pasukan Israel secara bersamaan dari Lebanon selatan dan pengerahan pasukan di sana oleh pemerintah Lebanon dan PBB.

Baca Juga:  Video: Dengarlah Jeritan Tentara Zionis Usai Masuk Gaza

Menurut resolusi ini, kehadiran pasukan paramiliter selain yang tergabung dalam Angkatan Darat Lebanon atau pasukan PBB dilarang di selatan Sungai Litani.

Pasukan Pertahanan Israel (IDF) pada hari Selasa mengumumkan persetujuan rencana tempur untuk serangan di Lebanon.

Setelah itu, Menteri Luar Negeri Israel Katz mengancam akan menghancurkan gerakan Syiah Lebanon, Hizbullah, dan kerusakan serius di Lebanon jika terjadi perang skala penuh, menambahkan bahwa Israel sudah dekat untuk mengambil keputusan yang akan mengubah peraturan. di bagian depan utara. Sebaliknya, Sekretaris Jenderal Hizbullah Hassan Nasrullah mengatakan pada hari Rabu bahwa gerakan tersebut dapat menyerang Israel utara jika konfrontasi semakin meningkat.

Baca Juga:  Israel Bom Kamp Pengungsi Jabalia, RS Indonesia di Gaza Terima Antrean Jenazah

Situasi di perbatasan Israel-Lebanon memburuk setelah dimulainya operasi militer Israel di Jalur Gaza pada Oktober 2023.

Tentara Israel dan pejuang Hizbullah Lebanon setiap hari saling menembaki posisi masing-masing di daerah sepanjang perbatasan. Menurut Kementerian Luar Negeri Lebanon, sekitar 100 ribu orang terpaksa meninggalkan rumah mereka di Lebanon selatan akibat penembakan Israel. Pihak Israel melaporkan sekitar 80 ribu penduduk Israel utara mengalami situasi serupa.

(m/ci)

Sumber Berita : Ria.ru

Berita Terkait

UE memperpanjang sanksi ke Iran selama satu tahun, karena dukung Rusia
Ukraina tidak akan menerima undangan dan keanggotaan NATO sebelum perang berakhir
Analisis audio sebut tiga jenis senjata ditembakkan pada rapat umum Trump
62 hektare hutan terbakar di wilayah Krasnodar Rusia
NATO tidak akan menembak jatuh pesawat Rusia di wilayah udara Ukraina
Latihan bersama angkatan laut Rusia dan Tiongkok dimulai
Trump diselamatkan oleh satu gerakan kepala yang dia lakukannya saat penembakan
Upaya pembunuhan terhadap Trump meningkatkan peluangnya untuk menangkan pemilu AS
Berita ini 48 kali dibaca

Berita Terkait

Senin, 15 Juli 2024 - 23:48 WIB

UE memperpanjang sanksi ke Iran selama satu tahun, karena dukung Rusia

Senin, 15 Juli 2024 - 22:36 WIB

Ukraina tidak akan menerima undangan dan keanggotaan NATO sebelum perang berakhir

Senin, 15 Juli 2024 - 21:06 WIB

Analisis audio sebut tiga jenis senjata ditembakkan pada rapat umum Trump

Senin, 15 Juli 2024 - 19:26 WIB

NATO tidak akan menembak jatuh pesawat Rusia di wilayah udara Ukraina

Senin, 15 Juli 2024 - 19:03 WIB

Latihan bersama angkatan laut Rusia dan Tiongkok dimulai

Berita Terbaru

AFP melalui Getty Images

Olahraga

Pendapatan timnas dari Euro 2024 pun mulai diketahui

Senin, 15 Jul 2024 - 23:28 WIB