Negosiasi Putin dengan Presiden Vietnam telah berakhir

Kamis, 20 Juni 2024 - 15:03 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Rusia dan Vietnam menandatangani sejumlah dokumen kerja sama

Rusia dan Vietnam menandatangani sejumlah dokumen kerja sama

Hanoi, Mercinews.com – Rusia dan Vietnam menandatangani sejumlah dokumen kerja sama di berbagai bidang selama kunjungan Putin ke Hanoi.

Rusia dan Vietnam akan meningkatkan kerja sama di bidang keamanan dan pertahanan. Presiden Vietnam To Lam menyatakan hal ini setelah negosiasi dengan Presiden Rusia Vladimir Putin, seperti di laporkan TASS Kamis (20/6/).

“Kami akan meningkatkan kerja sama di bidang pertahanan dan keamanan, dan bersama-sama kita akan melawan tantangan baru dan tradisional,” tegasnya.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Diantaranya adalah kesepakatan kerja sama di bidang pendidikan dan nota kesepakatan jadwal pendirian pusat teknologi nuklir di Vietnam.

Vladimir Putin mengucapkan terima kasih kepada Vietnam atas sambutan hangatnya dan menyampaikan harapan kesejahteraan bagi rakyat Vietnam pada pertemuan tersebut.

Sebelumnya, Presiden Republik menekankan bahwa Rusia terus meningkatkan wibawanya di kancah dunia. Menurut To Lam, sebagai hasil pemilu yang diadakan pada musim semi, Putin memperoleh dukungan yang sangat besar dari masyarakat, yang menunjukkan kepercayaan masyarakat terhadap jalan yang dipilih oleh presiden Rusia, yang oleh pemimpin Vietnam disebut “sangat tepat.”

Baca Juga:  AS sebut Korut akan kerahkan Tentara ke Ukraina bantu Rusia, bisa picu Perang Dunia III

Rusia dan Vietnam beralih ke mata uang nasional untuk pembayaran kata Putin

Presiden To Lam, sebaliknya, mengatakan bahwa Vietnam menganggap Rusia sebagai salah satu prioritas kebijakan luar negerinya.

Vladimir Putin mencatat pentingnya transisi yang konsisten ke mata uang nasional; pada kuartal pertama tahun 2024, porsi penyelesaian dalam mata uang nasional Rusia dan Vietnam berjumlah 60%.

Pernyataan lain Presiden Rusia setelah perundingan dengan pemimpin Vietnam:

Perusahaan-perusahaan Rusia, sebagai co-investor dan pemasok, siap untuk proyek produksi LNG;

Para pihak menyatakan minatnya untuk membangun arsitektur keamanan yang andal di kawasan Asia-Pasifik;

Baca Juga:  Hanya Digaji Rp 500.000 per Bulan, Eks Manajer Fuji Ditangkap Polisi

Ada prospek kerjasama dalam pengembangan koridor transportasi Vladivostok – Kota Ho Chi Minh.

Negosiasi Rusia-Vietnam dengan partisipasi presiden kedua negara telah berakhir. Demikian diberitakan koresponden RIA Novosti.

Negosiasi berlangsung sekitar satu setengah jam. Menurut badan tersebut, anggota delegasi Rusia dan Vietnam meninggalkan ruang perundingan dan menuju ke ruang di mana pertukaran dokumen bersama akan berlangsung. Koresponden mencatat bahwa Presiden Vladimir Putin dan To Lam akan membuat pernyataan kepada pers.

Putin tiba di Vietnam sebagai bagian dari kunjungan resmi pada malam 19 Juni. Di Hanoi, pemimpin Rusia mengadakan pembicaraan dengan keempat perwakilan kepemimpinan Vietnam. Kita berbicara tentang kepala negara, sekretaris jenderal Komite Sentral Partai Komunis Vietnam, serta ketua pemerintahan dan Majelis Nasional.

Setelah itu, Putin dijadwalkan bertemu dengan lulusan institusi pendidikan tinggi Soviet dan Rusia. Selanjutnya, ia akan mengikuti resepsi gala yang diselenggarakan oleh Presiden Vietnam.

Baca Juga:  Tiga Muncikari dan 4 PSK Diamankan di Hotel Berbintang Makassar

Kunjungan pemimpin Rusia saat ini ke Hanoi adalah kunjungannya yang kelima ke negara Asia tersebut. Presiden Rusia mengunjungi Vietnam untuk pertama kalinya pada tahun 2001. Kunjungan selanjutnya dilakukan pada tahun 2006, 2013 dan 2017.

Pada tanggal 18 Juni, Putin tiba di ibu kota Korea Utara untuk kunjungan kenegaraan. Keesokan harinya, kepala negara mengadakan negosiasi dengan pemimpin Korea Utara Kim Jong-un, setelah itu para pihak menandatangani perjanjian kemitraan strategis yang komprehensif.

Putin tiba di Vietnam sebagai bagian dari kunjungan resmi pada malam 19 Juni.

Sebelumnya diberitakan, Vietnam mengabaikan kritik AS akibat kunjungan Putin.

kedutaan Amerika memperingatkan Vietnam bahwa “tidak ada negara yang boleh memberikan platform propaganda kepada Putin.”

(m/ci)

Berita Terkait

UE memperpanjang sanksi ke Iran selama satu tahun, karena dukung Rusia
Ukraina tidak akan menerima undangan dan keanggotaan NATO sebelum perang berakhir
Analisis audio sebut tiga jenis senjata ditembakkan pada rapat umum Trump
62 hektare hutan terbakar di wilayah Krasnodar Rusia
NATO tidak akan menembak jatuh pesawat Rusia di wilayah udara Ukraina
Latihan bersama angkatan laut Rusia dan Tiongkok dimulai
Trump diselamatkan oleh satu gerakan kepala yang dia lakukannya saat penembakan
Upaya pembunuhan terhadap Trump meningkatkan peluangnya untuk menangkan pemilu AS
Berita ini 31 kali dibaca

Berita Terkait

Senin, 15 Juli 2024 - 23:48 WIB

UE memperpanjang sanksi ke Iran selama satu tahun, karena dukung Rusia

Senin, 15 Juli 2024 - 22:36 WIB

Ukraina tidak akan menerima undangan dan keanggotaan NATO sebelum perang berakhir

Senin, 15 Juli 2024 - 21:06 WIB

Analisis audio sebut tiga jenis senjata ditembakkan pada rapat umum Trump

Senin, 15 Juli 2024 - 19:26 WIB

NATO tidak akan menembak jatuh pesawat Rusia di wilayah udara Ukraina

Senin, 15 Juli 2024 - 19:03 WIB

Latihan bersama angkatan laut Rusia dan Tiongkok dimulai

Berita Terbaru

AFP melalui Getty Images

Olahraga

Pendapatan timnas dari Euro 2024 pun mulai diketahui

Senin, 15 Jul 2024 - 23:28 WIB