Dunia

Kondisi Libya Era Gaddafi dan Setelah Dia dibunuh Saat Invasi NATO berebut minyak

Moammar Gaddafi

Mercinews.com – Libya Era Muammar Khadafi Pada tahun 1969, Dinasti Senussi termasuk Raja Idris I harus lengser dari kursi pemerintahan.

Mereka diturunkan oleh kelompok Kolonel Muammar Gaddafi yang menginginkan perubahan dalam tata kehidupan rakyat Libya.

Ketika Gaddafi mengambil alih kekuasaan, minyak dijadikan sumber penghasilan utama Libya saat itu.

Penghasilan minyak Libya dijadikan sebagai alat untuk menyejahterakan rakyat Libya yang saat itu masih sangat tertinggal dibandingan bangsa lain.

Salah satu kebijakan penting Gaddafi adalah nasionalisasi perusahaan minyak swasta British Petroleum (BP) dan membentuk National Oil Corporation (NOC) yang membentuk sistem ekonomi yang lebih sosialis dibandingkan sebelumnya yang sangat kapitalis.

Dengan kebijakan tersebut, Libya menjadi negara yang sangat sejahtera. Perbaikan dari segala sektor seperti pendidikan, kesehatan, perumahan, kebersihan, lapangan kerja, subsidi listrik, dan lain-lain membuat rakyat Libya menjadi sangat sejahtera.

Baca Juga:  Aktivis Pro-Palestina Tutup Gold Gate Bridge di San Francisco Tuntut AS Tekan Israel di Gaza

Hal ini bisa dibuktikan dengan survei Human Development Index 2011 yang dilakukan oleh PBB. PBB menyebut Libya sebagai negara berkembang yang paling progresif perkembangannya. Libya berubah dari negara termiskin di Afrika menjadi negara termakmur di Afrika di tahun 2011 di bawah kekuasaan Gaddafi.

Human Development Index 2011 juga menyebutkan bahwa Libya yang awalnya tingkat literasinya hanya 6%, berubah menjadi 88,4%. Kemudian angka harapan hidup di Libya sangat tinggi yakni 74,5 tahun. Salah satu angka harapan hidup tertinggi di dunia saat itu.

Libya Setelah Era Muammar Gaddafi

Gaddafi dengan segala prestasinya ternyata tidak disukai oleh pemimpin Barat. Pemimpin Barat ini adalah aliansi NATO yang terdiri dari Amerika Serikat, Inggris, Perancis, dan negara sekutu NATO lainnya.

Gaddafi tidak menggunakan dana utang ke IMF seperti negara lain. Hal ini membuat Libya tidak bisa disetir oleh negara-negara adikuasa seperti Amerika Serikat dan Perancis untuk membuat kebijakan tertentu yang hanya menguntungkan segelintir kelompok.

Baca Juga:  Polandia sedang bersiap untuk memasuki Perang?

Media Barat pun membuat framing bahwa Gaddafi adalah diktator kejam Libya yang sudah berkuasa 40 tahun lebih.

Media Barat pun juga menyebut Gaddafi membatas hak-hak perempuan Libya tanpa menyebutkan berbagai prestasi Gaddafi yang membuat semua rakyat Libya begitu sejahtera.

Fenomena Arab Spring pada tahun 2010 yang berawal dari Tunisia hingga merembet ke Libya menjadi awal kejatuhan Gaddafi.

NATO dengan segala sumber dayanya membuat framing bahwa Gaddafi adalah diktator kejam yang harus dihancurkan.

NATO dan pembelot Libya yang tidak suka dengan kepemimpinan Gaddafi akhirnya bergabung untuk menjatuhkan Gaddafi.

Maret dan Oktober 2011 menjadi saksi bisu pemboman yang dilakukan NATO dan pembelot untuk menjatuhkan Gaddafi dengan alasan melindungi rakyat Libya dari kekejaman Gaddafi dengan nama misi “Responsibility to Protect”.

Baca Juga:  Kebocoran dokumen Rahasia AS mungkin berasal dari luar Pentagon

Gaddafi sendiri akhirnya berhasil dibunuh tahun 2012. Negara NATO dan sekutunya pun berebut minyak yang dihasilkan oleh Libya.

Dan hingga sekarang, konflik di Libya belum selesai. Kehidupan rakyat Libya saat ini jauh lebih buruk dibandingkan saat Gaddafi berkuasa.

 

(*)

 

Sumber: Sindonews

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

To Top