Asia Pasifik

Korea Utara Pamerkan Rudal Balistik Antar Benua ‘Monster’

Korea Utara pamerkan monster rudal balistik antar benua dalam parade militer. Foto/Livemint

Mercinews.com – Diktator Korea Utara, Kim Jong-un, muncul dalam video parade militer menjelang fajar. Parade itu dilaporkan memamerkan salah satu rudal balistik antarbenua (ICBM) terbesar di dunia.

Rudal itu, yang disebut “monster” oleh wakil direktur Open Nuclear Network Melissa Hanham, ditampilkan di akhir parade militer besar-besaran di Ibu Kota Pyongyang untuk merayakan ulang tahun ke-75 Partai Buruh yang berkuasa seperti dilansir dari Washington Examiner, Minggu (11/10/2020).

Sementara kantor berita CNN melaporkan senjata besar itu dibawa dengan 11 truk as pada puncak upacara hampir dua jam dan parade militer di ibu kota Pyongyang.

Para pengamat mengaku tidak mengetahui apakah rudal tersebut telah diuji coba atau belum. Namun, bentuk senjata yang cukup besar akan memungkinkan Korea Utara untuk menempatkan banyak hulu ledak di atasnya, meningkatkan ancaman yang akan ditimbulkannya kepada musuh yang ditargetkan.

“Bahan bakar cair, Besaaar, mampu membawa hulu ledak nuklir MIRV,” cuit Melissa.

“Untuk menjadi jelas, rudal berbahan bakar cair terbesar bergerak di jalan raya di mana saja,” cuit Ankit Panda, peneliti senior di Program Kebijakan Nuklir di Carnegie Endowment for International Peace.

Panda mencatat bahwa kemajuan nyata dalam program nuklir Korea Utara tidak mengorbankan militer konvensionalnya.

“Banyak modernisasi senjata kecil & pengenalan pelindung tubuh baru. Investasi konvensional terus berlanjut meskipun kekuatan nuklir ada kemajuan,” katanya dalam tweet.

“Apa yang ditunjukkan Korea Utara kepada kami, apa yang tampak seperti ICBM berbahan bakar cair baru yang tampaknya merupakan turunan dari apa yang diuji pada akhir 2017, yang dikenal sebagai Hwasong-15, jauh lebih besar dan jelas lebih kuat daripada apa pun di gudang senjata DPRK,” kata Harry Kazianis, direktur senior studi Korea di Center for the National Interest yang berbasis di Washington menggunakan akronim dari nama resmi Korea Utara, .

Baca juga:  Lewat Surat, Trump Batalkan Pertemuan dengan Kim Jong-un

Ketika Hwasong-15 diuji pada 2017, Pyongyang mengatakan rudal itu mampu membawa hulu ledak nuklir super-berat. Analis mengatakan pada saat itu diperkirakan akan mencapai sebagian besar daratan Amerika Serikat (AS).

Jadi senjata yang lebih besar secara teori akan memungkinkan Korea Utara menempatkan lebih banyak hulu ledak di atas daratan Amerika Serikat dengan satu peluncuran roket.

Sebelum parade, para analis bertanya-tanya apakah Korea Utara akan meluncurkan rudal balistik berbahan bakar padat selama upacara.

Rudal berbahan bakar padat menawarkan keunggulan dibandingkan rudal berbahan bakar cair karena dapat bergerak tanpa truk bahan bakar yang menyertainya. Ini berarti mereka dapat diluncurkan lebih cepat dan lebih mudah disembunyikan dari satelit mata-mata.

Sebelumnya berbicara di depan tank dan peluncur rudal, pemimpin Korea Utara Kim Jong-un memuji militer negaranya dan mengatakan bahwa persentaan itu ada di sana untuk membela rakyat.

“Kami akan terus memperkuat pencegahan perang sebagai alat pertahanan diri,” kata Kim.

“Pencegahan perang kami tidak akan pernah disalahgunakan atau digunakan secara preemptif, yang akan berkontribusi untuk melindungi kedaulatan dan kelangsungan hidup negara dan mengejar perdamaian regional,” imbuhnya.

Baca juga:  Ini Bunga yang Dikabarkan Dikirim Presiden Jokowi untuk Kim Jong Un

“Namun, jika ada yang melukai keselamatan nasional atau mengancam akan menggunakan kekuatan militer terhadap kami, saya akan terlebih dahulu mengerahkan semua kekuatan ofensif terkuat kami untuk menghukum mereka,” tegas Kim.

Kim Jong-un juga tampak seperti meneteskan air mata saat ia berterima kasih kepada orang-orangnya dan pasukan militer atas upaya mereka dalam pekerjaan pemulihan kerusakan banjir baru-baru ini dan dalam memerangi virus Corona, yang telah menewaskan lebih dari 1 juta orang di seluruh dunia tetapi tidak ada satu pun korban dari Korea Utara di dalamnya.

“Saya berterima kasih kepada mereka atas kesehatan mereka yang baik tanpa satupun dari mereka menjadi korban virus ganas itu,” kata Kim Jong-un.

“Fakta bahwa kita telah melindungi semua rakyat kita dari penyakit epidemi berbahaya yang melanda seluruh dunia dapat dikatakan sebagai tugas alamiah dan keberhasilan Partai kita,” ia menambahkan.

Saat kamera menunjukkan air mata di antara puluhan ribu orang, bahkan di antara tentara Korea Utara, Kim bersumpah akan berjuang untuk melindungi mereka.

“Saya dengan sungguh-sungguh bersumpah sekali lagi di tempat ini bahwa saya akan hidup sesuai dengan kepercayaan orang-orang tanpa gagal bahkan jika tubuh saya tercabik-cabik dan hancur berkeping-keping untuk mempertahankan kepercayaan mereka yang besar,” tukasnya.

[]

Comments