Asia Pasifik

China Latihan Perang Lagi di Laut China Selatan, Taiwan Khawatir Perang Pecah

Kapal induk Liaoning China saat terlibat dalam latihan tempur Beijing. Foto/REUTERS

Mercinews.comChina memulai latihan perang putaran ketiga di wilayah yang disengketakan di Laut China Selatan. Taiwan khawatir manuver militer Beijing ini dapat menyebabkan konflik lintas-Selat Taiwan.

Surat kabar South China Morning Post melaporkan katihan tembak-menembak tiga hari Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) akan berlangsung hingga Rabu (30/9/2020) di dekat Kepulauan Paracel yang disengketakan di Laut China Selatan.

Ini adalah ketiga kalinya tahun ini PLA China mengadakan latihan tempur di Laut China Selatan, wilayah yang jadi pemantik ketegangan antara China, Amerika Serikat (AS), dan negara-negara pengklaim wilayah tersebut.

Kepulauan Paracel yang disengketakan, yang oleh China disebut Kepulauan Xisha, diduduki oleh Beijing pada tahun 1974. Namun, kepulauan itu juga diklaim oleh Taiwan dan Vietnam.

Sebelumnya, PLA menggelar latihan tempur pada 1 Juli dan 18 Juni, yang memicu kecaman dari Vietnam dan AS. Amerika tidak ikut mengklaim wilayah perairan itu, namun menuntut kebebasan bernavigasi dengan alasan area itu merupakan wilayah perairan internasional.

Baca juga:  Militerisasi LCS Berlanjut, China Kembali Sebar Sistem Rudal

Sedangkan Hanoi menyalahkan Beijing yang dianggap melanggar kedaulatan Vietnam di Laut China Selatan.

Kekhawatiran pecahnya perang di sekitar Laut China Selatan disampaikan Menteri Luar Negeri Taiwan Joseph Wu. Dia menuduh China meningkatkan penindasan diplomatik dan ancaman militer yang dapat menyebabkan konflik militer di Selat Taiwan.

Joseph mengatakan kepada Komite Pertahanan Luar Negeri dan Nasional badan legislatif negara pulau itu—yang secara lokal dikenal sebagai Legislatif Yuan—bahwa kapal Angkatan Laut PLA telah terdeteksi di dekat perbatasan Taiwan, sedangkan jet-jet tempurnya sering memasuki zona identifikasi pertahanan udara Taiwan (ADIZ), dan bahkan sesekali melewati garis tengah Selat Taiwan.

Taiwan telah mengeluhkan intrusi jet-jet tempur China setidaknya tujuh kali antara 16 dan 24 September. Jet-jet temur PLA pada awal bulan ini berputar-putar di atas Selat Taiwan ketika seorang pejabat tinggi AS melakukan kunjungan ke Taipei.

Baca juga:  Presiden China Xi Jinping Sebut Wabah Virus Corona Iblis

China mengklaim Taiwan sebagai provinsi yang memisahkan diri, sementara Taipei bersikeras pada kemerdekaannya sejak 1949.

Apa yang disebut garis tengah di Selat Taiwan ditarik oleh AS ketika menandatangani Perjanjian Pertahanan Bersama dengan Taiwan pada tahun 1954. (Baca juga: Partai Komunis China Nyatakan Siap Perang dengan Negara ASEAN dan AS)

“Orang Taiwan dapat melihat dan merasakan bahwa ketegangan terus meningkat,” kata Joseph, seperti dikutip dari Taiwan News.

Merujuk pada kemungkinan bantuan AS dalam kasus konflik militer antara Taipei dan Beijing, diplomat Taiwan itu mengatakan; “Undang-Undang Hubungan Taiwan hanya menyatakan AS akan membantu Taiwan dalam kemampuan pertahanannya.”

“Konflik antara Taiwan dan China (tidak) akan menjadi perang proxy karena Taiwan adalah negara yang berdaulat dan merdeka,” imbuh dia ketika ditanya oleh komite apakah Taiwan akan berperang dalam perang AS melawan China jika terjadi konflik.

[]

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *