Aceh

Aceh Akhiri Tahun 2020 dengan Kasus Konfirmasi Covid-19 Paling Rendah Nasional

Aceh Akhiri Tahun 2020 dengan Kasus Konfirmasi Covid-19 Paling Rendah Nasional

Banda Aceh, Mercinews.com —Kementerian Kesehatan (Kemenkes) RI mencatat Aceh mengakhiri tahun 2020 dengan kasus konfirmasi Covid-19 paling rendah nasional. Lima provinsi kasus paling rendah per 31 Desember 2020, yakni Aceh ( 4 kasus), Maluku Utara (11 kasus), Kalimantan Barat (25 kasus), Nusa Tenggara Timur (26 kasus), Sulawesi Barat dan Kepulauan Riau (27 kasus).

Hal itu diungkapkan Juru Bicara Satgas Penanganan Covid-19 Aceh, Saifullah Abdulgani kepada awak media setibanya di Banda Aceh usai kunjungan kerja ke Aceh Jaya, Aceh Barat, dan Nagan Raya, mendampingi Gubernur Aceh, Ir Nova Iriansyah, MT, Jumat (1-1-2021) malam.

“Alhamdulillah, kita tutup tahun ‘pendemi’ 2020 dengan kasus terkonfirmasi paling rendah. Selengkapnya dapat diunduh pada laman infeksiemerging.kemkes.go.id,” ujarnya.

Jubir Pemerintah Aceh itu menjelaskan, empat kasus Covid-19 akhir tahun itu meliputi warga Banda Aceh tiga orang, dan satu lainnya warga Aceh Selatan. Kasus sembuh bertambah 14 orang, yakni warga Aceh Timur sembilan orang, Lhokseumawe dua orang, warga Aceh Selatan, Aceh Barat Daya, dan warga Kota Langsa, sama-sama bertambah satu orang.

Baca juga:  Pemerintah Aceh: Pemeriksaan swab Virus Corona sudah bisa di Tanah Rencong

Sementara itu, Aceh memasuki awal baru, 1 Januari 2021 dengan mencatat tujuh kasus terkonfirmasi baru. Korban baru infeksi virus corona itu warga Kota Banda Aceh dan Lhokseumawe sama-sama dua orang. Sementara tiga kasus lainnya masing-masing warga Simeulue, Bireuen, dan warga Aceh Tamiang, urai pria yang akrab disapa SAG itu.

“Pasien Covid-19 yang dilaporkan sembuh bertambah dua orang masing-masing warga Kabupaten Pidie Jaya dan Aceh Tamiang,” tambahnya.

Kemudian, ia mengingatkan masyarakat tentang kemungkinan serangan kedua pandemi Covid-19 yang sedang mencemaskan dunia. Sejarah pandemi flu Spanyol pada 1918 memberi pelajaran penting—serangan kedua virus corona bisa lebih ganas. Karena itu, ia menghimbau semua lapisan masyarakat tetap waspada dan disiplin dan konsisten menjalankan protokol kesehatan.

*Kasus kumulatif*

Selanjutnya, seperti biasa, Juru Bicara Covid-19 Aceh itu melaporkan kasus akumulatif Covid-19, sejak kasus pertama diumumkan pada 27 Maret 2020 silam. Jumlah akumulatif kasus Covid-19 Aceh sudah mencapai 8.753 orang. Penderita yang dirawat saat ini 850 orang, sembuh 7.553 orang, dan 350 orang meninggal dunia.

Baca juga:  Gayo Lues Terima Paket Sembako untuk Masyarakat Imbas Covid-19

“Tidak ada korban meninggal dunia akibat serangan virus corona dalam 24 jam terakhir,” tutur SAG.

Lebih lanjut, Jubir Pemerintah Aceh itu mengatakan, kasus-kasus probable di Aceh secara akumulasi saat ini sebanyak 624 orang. Dari jumlah kasus probable tersebut, 27 orang dalam penanganan tim medis (isolasi RS), 541 sudah selesai isolasi, dan 56 orang meninggal dunia.

Sedangkan jumlah kasus suspek di seluruh Aceh hari ini telah mencapai 5.787 orang. Dari jumlah tersebut, sebanyak 4.904 orang sudah selesai masa pemantauan (selesai isolasi), 826 orang dalam proses isolasi di rumah, dan 57 orang isolasi di rumah sakit.[]

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *