Aceh

4 Perawat RSUDZA Banda Aceh Positif Corona

Ilustrasi virus corona

Banda Aceh, Mercinews.com – Empat perawat yang bertugas di Respiratory Intensive Care Unit (RICU) Rumah Sakit Umum Daerah Zainoel Abidin (RSUDZA) dinyatakan positif Coronavirus Disease (Covid-19).

Informasi tersebut disampaikan Direktur Rumah Sakit Umum Daerah (RSUDZA) Banda Aceh, Azharuddin kepada AJNN saat dikonfirmasi via WhatsApp, Minggu (21/6).

Dikatakan Azharuddin, para perawat itu diduga terpapar covid-19 dari almarhum pasien positif asal Brandan Barat Sumatera Utara yang meninggal dunia  lima hari lalu.

“Semua (petugas medis) yang terpapar dengan almarhum yang positif wajib di-racing, diuji swab,” katanya.

Baca juga:  Dua WNI positif virus corona, Pemerintah Batasi WNA Masuk Indonesia

Diberitakan sebelumnya,  salah seorang pasien terkonfirmasi positif corona (Covid-19) yang tinggal di Aceh Besar meninggal dunia di Rumah Sakit Umum Daerah Zainoel Abidin (RSUDZA) Banda Aceh, Rabu (17/6).

Ternyata, pasien berinisial Suk (63) tersebut sempat dirawat di RS Pertamedika Banda Aceh sebelum dirujuk ke RSUDZA, dengan keluhan penyakit lain seperti Pneumonia, Diabetes mellitus (DM), Tuberkulosis (TBC).

Juru Bicara Covid-19 Aceh, Saifullah Abdulgani menyampaikan, Suk yang meninggal dunia saat dalam perawatan Tim Medis RSUZA Banda Aceh merupakan warga Brandan Barat, Sumatera Utara.

Baca juga:  Ikan bakar bumbu kecap laku keras selama bulan Ramadhan di Banda Aceh

“Bedasarkan informasi dari tim surveilans Gugus Tugas Covid-19, Suk berkunjung ke rumah anaknya di kawasan Lambaro, Aceh Besar. Ia tiba pada 12 Juni 2020,” sebut pria yang akrab disapa SAG itu.

Kemudian, lanjut SAG, pada 16 Juni 2020, Suk mengeluh sakit sehingga pihak keluarga membawanya ke Rumah Sakit Pertamedika. Lalu, diputuskan merujuknya ke RSUZA pada hari itu juga.

[]

Comments